Tuntutlah Ilmu Sampai ke Negeri China (tapi habis itu langsung buru-buru pulang aja) – Part 2

October 26, 2016 § 5 Comments

Daan setelah 2 bulan berlalu, sambungan dari cerita ini barulah sempat saya tuliskan. Hehehe maaf yak! Ngumpulin energi untuk mengingat-ingat masa lalu yang kelam rupanya tidak mudah😀

Anyway bagi yang ingin mengikuti cerita saya secara lengkap, silakan membaca Part 1 cerita ini.

Singkat cerita, pada libur Lebaran tanggal 2-9 Juli 2016 yang lalu dan dua orang teman saya, Bania dan Obi, jalan-jalan ke China. Rencana awalnya adalah kami tiba di Guangzhou, naik kereta ke Zhangjiajie, turun ke Guilin, lalu pulang lewat Guangzhou lagi. Namun kan… manusia berencana, Tuhan berkehendak yah.. Jadi kisah ini tidak seindah yang dibayangkan ehuehehe.

Okeeh.. jadi… sampai mana kita?

Sampai Sheraton Changsha!

Oiya. Akhirnya kalian bisa istirahat ya.

Iya, setelah skip makan, mandi, dan tidur berapa hari, akhirnya malam itu kami bisa tidur nyenyak di Sheraton Changsha.

Bangun tidur ngapain? Sarapan?

Ahuhaha enggak! Soalnya pesen kamar yang ngga dapet sarapan. Maklum turis kere😀 Lagian kami udah bertekad hari itu juga pagi-pagi hunting tiket lagi namun kali ini tujuannya langsung ke Guilin.

Hunting tiket LAGI?

Iyaa hunting lagii… ya masa kami stuck di Changsha? Kan niatnya ngga mau ke sini. Kami udah merelakan khayalan akan Zhangjiajie plus tiket-tiketnya ke sana untuk dihanguskan, ya kami ga mau sampe batal ke Guilin juga.

b570a57c-d905-4954-a96e-2683466b04db

Beberapa tiket yang hangus

Trus gimana?

Terus jadinya hari Selasa tanggal 5 Juli pagi itu kami check out hotel, bawa tas, bergegas ke stasiun. Nah kali ini kami sok-sokan nyoba stasiun yang beda. Jadi setelah kemarin kami luntang-lantung di stasiun Changsha yang lama, kali ini kami nyoba beli tiket di stasiun yang satu lagi, yang lebih baru dan modern. Katanya sih di situ bullet trainnya lebih banyak, jadi kemungkinan dapet tiketnya lebih besar.

Syukurlah ya kalau begitu…

Tapi again, perhatikan penggunaan kata “kemungkinan” di kalimat terakhir gue tadi. Ini semua belum pasti! Bisa dapet, bisa enggak! Buahaha seperti biasa gue dan Bania melangkahkan kaki ke stasiun dengan harap-harap cemas, ngantri dengan puluhan manusia lainnya…

Daan….?

Daaan….. tetep ga dapet tiket untuk hari itu >.<

bad9fd48-7b62-41e0-9193-e0ac07d8cfb2

Apah?!

Hahaha emang kalo udah tragis ya tragis aja ya.. Jadi walopun kami udah pindah stasiun dan hari sudah berganti, tetep aja manusianya buanyak buanget. Ga paham sih kenapa negara ini bisa sepenuh ini manusianya. Tapi ya pokonya ke stasiun manapun kami melangkah, orang tuh di mana mana. Dan efeknya adalah yang tadinya gue pengen langsung ke Guilin pagi itu juga, supaya at least gue punya waktu jalan-jalan di Guilin lebih lama, tetep ga bisa. Karena gue baru dapet tiket DUA HARI setelahnya.

Dua hari?!

Iyaa hihihi sedih ga lo dengernya? Sedih sih gue. Gue inget pas ngomong sama petugas loketnya, gue bawa screen shot tulisan dalam bahasa Cina, yang berbunyi “BULAN 7 TANGGAL 5. 2 TIKET KE GUILIN.”

Terus si mbaknya geleng geleng kepala.

Terus gue scroll ke samping (karena gue udah screen shot banyak di gallery gue) dan tampaklah image berikutnya yang berbunyi “BULAN 7 TANGGAL 6. 2 TIKET KE GUILIN.”

Terus si mbaknya geleng geleng kepala lagi…

Sampe akhirnya gue scroll lagi, dan yah ketebaklah ya bunyinya apa: “BULAN 7 TANGGAL 7. 2 TIKET KE GUILIN.”

Segitunya ya Sal..

Ya itu namanya belajar dari pengalaman. Setelah sebelum sebelumnya kehabisan tiket terus, kami ngga mau sampe habis lagi! Dan hidup kan selalu harus ada back up plan, jadi kalo plan A nya pergi hari ini, plan B nya ya pergi besoknya. Dan plan C adalah pergi besoknya lagi.

Plan D ngga ada?

ADA!! Di tengah kesumpekan kami ngantri, gue sama Bania sempet kepikiran, “Apa dari Changsha kita terbang ke Hong Kong aja ya? Kayanya negara itu lebih proper…”

Tapi terus kami inget ada Obi teman kami yang akan menyusul langsung ke Guilin yang kemungkinan besar akan benci banget sama kami kalo kami ninggalin dia di negara ini. Jadi plan D nya diurungkan. Nyangkut di plan C :))

d22552dc-e693-491b-a113-58d8b37e2440

Tiket Changsha – Guilin

Cuma syukur akhirnya dapet tiket ya..

Iya. Tinggal bingung aja terus ngapain gue 2 hari nyangkut di Changsha?

Jalan-jalan dong?

Ya jalan-jalan siih.. cuma cukup membosankan rupanya kota itu. Setelah akhirnya pegang tiket ke Guilin, kami balik lagi ke Sheraton, book sekaligus 2 malam, lalu udadeh taro barang lagi. Sebelumnya di stasiun kami sempet beli McD dulu, yang mana bisa dibilang itu McD terlezat gue dalam hidup.

Malemnya kami sempet naik taksi ke downtownnya Changsha, lalu keesokan harinya kami ke beberapa spot yang menurut TripAdvisor oke untuk dicek.

Jadi overall Changsha gimana?

Kota penuh kesialan😀 Meskipun kami sempat mencicipi titik-titik cerah di Changsha, tetep aja bagi kami tempat terindah di kota itu adalah kamar hotel…

6f5e8592-e9f6-45e5-8e6f-41e5d4e126df

Changsha dari atas. Itu polusi ya btw, bukan kabut..

Lalu gimana pas udah ke Guilin? Bahagia?

Oh jelasss!! Pas udah duduk manis di kereta, kami ngerti kenapa harga tiket kami sebelum sebelumnya jauh lebih murah dari harga tiket kami ke Guilin kali ini. Ternyata kemarin itu kami naik kereta lama, sementar kali ini kami naik bullet train! Hahaha norak abis lah. Keretanya bersih, orang-orangnya berpakaian proper, ACnya oke, dan tentu tidak ada nenek-nenek merokok ga pake BH di hadapan gue.

c6cd2727-3d93-4c6d-b5b5-380c1725f6c7

Proper Train!!

Kalo ngga salah waktu tempuh ke Guilin cuma sekitar 2 jam, dan hari Kamis pagi tanggal 7 itu akhirnya kami menjejakkan kaki di kota tujuan dengan riang gembira.

Ketemu temen kalian yang satu lagi dong?

Iyah! Padahal harusnya kami tuh berkumpul di Guilin dari hari Rabu tanggal 6, tapi karena gue dan Bania ga dapet tiket, jadi kami baru bersatu di tanggal 7. Teman kami yang nyusul langsung dari Jakarta, Obi, udah duluan nginep di Guilin semalam.

Sehat si Obi?

Sehat banget dia. Makan cukup, tidur pulas :)) Dan Kamis pagi itu, gue sama Bania juga mendadak sehat walafiat. Guilin terlihat indah❤

Ke mana aja di Guilin? Makan apa?

Makaan… mie apa deh itu namanya yang khas di sana. Guilin Mifen? Ada kan nama itu? Hahaha gue ga terlalu inget nih kalo namanya ribet. Terus pergi ke Elephant Trunk Hill, Solitary Beauty Peak, dan muter muterin sungai sambil melihat si pagoda kembar.

60cd781f-d8d0-4140-bbe7-981815d8c3f0771cf811-0668-4e6b-8e3c-4c3444f30dc2c72855da-4897-49a8-9770-ca68937c9f19dsc_1201

Seneng? Puas?

Jujur seneng sih. Guilin ini cakeeep banget. Sekarang gue paham kenapa banyak orang Indonesia yang sekolah ke situ. Dan emang banyak yang nawarin tour ke situ juga. Jadi meskipun awal kepergian kami ke China ini nestapa banget, untungnya ditutup dengan manis oleh Guilin.

Sayang waktunya sangat terbatas huhuhu. Pas di Guangzhou dan Changsha, kami pengen buru buru cabut. Tapi begitu udah sampe Guilin, malah sebel sendiri karena kurang lamaaa. Kami ga sempet naik bukit, dan ga sempet ke Yangshuo yang katanya jauh lebih cakep lagi :”(

Tapi perjalanan ga berhenti di situ dong?

Enggaaak… perjalanan ke rumah masih panjaang.. hahaha..

Emang ke mana lagi?

Dari Guilin, kami naik kereta lagi ke Guangzhou. Kali ini tiket keretanya udah dipesen jauh-jauh hari lewat internet dan kami udah lebih pinter pas nukernya hehehe. Lalu di Guangzhou nginep dulu semalam baru besoknya terbang.

Di Guangzhou jalan-jalan dulu ga?

Jalan-jalan sih, tapi cuma bentar. Cuma ke downtownnya yang banyak toko-toko itu.. Dan kami cuma mampir ke supermarket buat beli snack untuk oleh oleh. Ga ada niat jalan-jalan ke tempat jauh lagi sih. Pas di Guangzhou pikirannya udah pengen cabut aja dari negara itu. Hahah!

Terus akhirnya pulang kapan?

Sabtu subuh tanggal 9 Juli! Wohoo! Pesawat kami terbang dari Guangzhou dan transit di Manila hehehe. Jadi kami masih punya waktu hampir seharian main di Manila.

625e9b48-071c-41f6-9b66-9bc9d29c375317340426-eeb4-4e36-91c4-529e0d01a751

Sengaja pilih rutenya gitu?

Iya, sok ide banget lah pokonya kami.. Ceritanya memanfaatkan setiap waktu untuk mampir di tempat baru. Cuma ga nyangka aja energi akan habis di awal-awal perjalanan pas di China.

Trus ngapain di Manila?

Di Manila kebetulan gue dan Bania punya mantan teman sekantor yang sekarang kerja di sana. Lalu ada juga temen gue sesama Pengajar Muda yang sekarang kerja di sana. Akhirnya kami main deh berempat di Manila.

17165d1b-6754-42a7-9f53-879ea61d0e8a

Kog berempat? Obi mana?

PERTANYAAN BAGUS!! Obi di…………… bandara.

Lho, kok?

Iya jadi ketika kesialan menimpa gue dan Bania selama di China sementara Obi hepi-hepi aja, ternyata kondisi itu terbalik ketika kami sampe di Filipina. Gue dan Bania sukses keluar dari bandara, karena kami ga ngaku penumpang transit. Kami bilang kami akan bermalam di Manila, di tempat teman kami. Jadilah kami diizinkan keluar oleh petugas imigrasi.

Sementara Obi…. dia mengaku pada petugas imigrasi bahwa dia penumpang transit. Bahkan ada boarding pass untuk penerbangan kami selanjutnya ke Jakarta. Dan berhubung memang ada peraturan yang melarang penumpang transit untuk keluar bandara, jadilah Obi terkurung di bandara selama berjam-jam.

Gils… tragis amat…

Yoiii emang agak menyedihkan nasib Obi di Filipina. Selama terkurung di bandara, dia bahkan sempat menulis blog saking kesalnya sama peraturan ga boleh keluar bandara itu. Cerita langkap Obi bisa dibaca di sini!

Terus tamatnya cerita ini gimana?

Hahahah tamatnya adalaah… setelah gue dan Bania puas muter-muter Manila dengan ditemani oleh mba Sandra dan Angga, akhirnya kami bisa kembali bergabung dengan Obi di bandara untuk kemudian bersama-sama menunggu pesawat yang ternyata delay!!

Njir ga abis-abis sialnya…

Yoiiii hahaha emang liburan penuh ujian kesabaran lah ini. Mana si bandara Filipina itu kecil bangettt lagih, jadi orang tumplek tumplekan di situ nungguin banyak penerbangan yang delay.

Dan ketika akhirnya kami bisa duduk manis di pesawat.. ya… yang kami lakukan adalah…

Makan?

Enggak. Hahahah ya tidur lah!!

Cape ya liburannya?

Iyaahhh cape ati dan fisik. Not to mention sakit hati di bulan berikutnya ngelihat tagihan kartu kredit untuk pengeluaran pengeluaran tak terduga🙂

Tapi ngga kapok kan liburan sama Bania dan Obi?

Ga laaah.. kalo mereka mah forever travel mate. Ea. Cuma ini lebih memotivasi kami aja buat kerja lebih giat. Biar duit makin banyak supaya ga perlu susah susah naik kereta ke sana kemari ngantri kayak orang gila. Next time sewa private jet lah! Latihan jadi orang kaya!

Bzzzz…

Hehehe yaaa moral trip ini adalah, harus selalu punya back up plan. Kalo ga cukup sampe plan B, terusin sampe C, D, E, dan selanjutnya. Plus cek kesiapan partner jalan-jalan lo juga! Ini gue bersyukur banget pas hidup sial di Changsha naik kereta laknat itu gue pas lagi bareng Bania yang somehow perutnya kuat juga. Ga kebayang kalo perginya sama temen yang punya penyakit maag, wah udah kolaps kali ya makan ga teratur gitu. Ato perginya sama yang bau badan. Bisa jadi gua yang kolaps kebauan karena ga mandi berhari-hari😀

Anyway, libur Lebaran ke China kali ini sangat berkesan. Tapi kalo boleh, jangan ajak gue ke sana dulu ya dalam waktu dekat. Kalo kalian kebanyakan uang dan pengen menghadiahkan gue paket jalan-jalan, izinkanlah gue memilih destinasi lain selain negara tersebut. Dan andaikan lo adalah temen baik gue terus lo mau destination wedding ke China, dengan berat hati gue sampaikan in advance gue titip doa aja! Nanti angpaonya ditransfer nyehehehe.

Zai jian,  Cainaaaa!!

(lambaikan tangan dengan keras)

5a5fef3b-1066-45ec-b9cf-a6737bba0d3b

§ 5 Responses to Tuntutlah Ilmu Sampai ke Negeri China (tapi habis itu langsung buru-buru pulang aja) – Part 2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Tuntutlah Ilmu Sampai ke Negeri China (tapi habis itu langsung buru-buru pulang aja) – Part 2 at Eavesdrop on Me.

meta

%d bloggers like this: