Tuntutlah Ilmu Sampai ke Negeri China (tapi habis itu langsung buru-buru pulang aja)

August 13, 2016 § 8 Comments

Jadi ini adalah postingan yang menjadi hutang terbesar saya 2 bulan terakhir ini, karena saya udah janji pada diri sendiri dan orang-orang untuk nulis kisah miris ini tapi ngga pernah kesampean juga, sampai hari ini!

So! Tanggal 2-9 Juli 2016 yang lalu saya melakukan perjalanan ke negeri China bersama 2 teman saya, Bania dan Obi. Perjalanan ini sudah direncanakan sejak jauh-jauh hari karena bahkan tiket pesawatnya sudah saya dan Bania beli awal Maret. Obi bergabung belakangan.

1_00005.jpg

Bania, Sali, Obi (2012)

Menjelang keberangkatan, kami bertiga sudah menyusun jadwal, membeli tiket kereta, dan memesan hotel. Untuk memudahkan semua proses pemesanan dan koordinasi bahkan kami punya Google Docs sendiri yang tab nya senantiasa terbuka di laptop kantor supaya sewaktu-waktu gampang diakses. Bania setiap hari hobinya adalah memandangi foto-foto China, dan kami sudah install VPN duluan dari Jakarta supaya di sana tinggal ganti simcard dan beres. Intinya, kami SENIAT ITU.

Tapi kadang, manusia berencana Tuhan berkehendak kan yah. Dan ini mematahkan pepatah lainnya: “Di mana ada niat, di situ ada jalan” –> KURANG TEPAT! Di mana ada niat, di situ memang ada jalan. Tapi jalannya ke mana dulu cuy :”( Bisa jadi nyasar, bisa jadi nyangkut di kota yang tidak diinginkan, bisa jadi jalan di tempat.

Anyway, untuk mempersingkat basa-basi, biarkan saya mewawancarai diri saya sendiri supaya cerita ini lebih dramatis.

Jadi.. ke China? Ke belahan mananya China?

Tujuan awalnya sih mau ke 2 kota utama, yaitu Zhangjiajie dan Guilin. Zhangjiajie itu daerah yang jadi latar belakang film Avatarnya James Cameron, dan juga daereah yang sekarang udah ada jembatan kaca tertinggi di dunianya itu.

Kalo Guilin?

Guilin kota kecil yang paling banyak jadi latar belakang lukisan-lukisan cina ehehehe. Kota indah yang dikelilingi pegunungan Karst, trus ada sungainya, trus ada kakek-kakek nelayan bawa lentera pake nyari ikan pakai burung yang diiket lehernya.. Duh ini tujuan utama si Bania banget nih pengen motret kakek-kakek semacam itu.

Terus apa yang terjadi?

Yang terjadi adalaaah… kami nggak kesampean pergi ke Zhangjiajie. Kami cuma berhasil ke Guilin.

Kog bisa? Katanya semua tiket kereta udah dipesan?

Iya udah. Jadi flight kami dari Indonesia itu adalah naik Tiger Air menuju ke Guangzhou. Transit dulu sehari di Singapore, tapi itu ya cuma numpang tidur aja di Singapore. Nah di Guangzhou, kami tiba di airport jam 10 pagi dan harusnya jam 2 siang kami langsung naik kereta ke kota Zhangjiajie itu. Harusnya keretanya bermalam di jalan, jadi kami udah mesen tiket hard sleeper.

Lantas? Kan udah tinggal naik kereta tuh, terus apa yang salah?

Yang salah adalah negaranya! Hahaha oke maaf gak boleh nyalahin orang lain tapi gimana dong duh ga pengen banget nyalahin diri sendiri :”( Masalahnya adalah, even begitu kami tiba di stasiun kereta api di Guangzhou, kami ga menemukan petunjuk di mana harus tuker tiket, di mana harus ngantri masuk, di mana bisa nanya, di mana ini di mana itu. Semua papan petunjuk dalam bahasa Cina. Terus semua orang ga bisa ditanyain.

Semua banget dalam bahasa Cina? Masa iya ga ada yang bisa ditanyain Inggris?

Semua banget broh. Jadi di Guangzhou itu ada beberapa stasiun, yang paling baru dan paling bagus ada di Guangzhou Selatan dan itu bahkan stasiunnya gede banget dan banyak alfabet. Serta banyak bule. Tapi sialnya, kereta tujuan ke Zhangjiajie yang udah kami pesan itu berangkatnya dari stasiun tua yang semua loketnya berhuruf Mandarin dan orang-orangnya kalo diajak ngomong Inggris langsung pasang tampang judes tanpa belas kasihan T_T

Jadi-jadi gimana akhirnya?

Jadiii semua masalah ya berawal dari stasiun Guangzhou itu. Kami udah pegang kertas bukti pembelian tiket, dan kami tahu bahwa kertas itu harus ditukar dengan tiket betulan. Tapi, kami gatau dan ga berhasil nanya tempat nuker tiketnya di mana. Dengan bahasa Cina terbata-bata, Bania sempet nanya ke 2 petugas, di mana loketnya, dan petugas A menunjuk ke kanan sementara petugas B nunjuk ke kiri. Dengan percaya diri kami ngikut orang di sebuah antrian panjang selama 30 menit, tiba-tiba di ujung petugasnya menolak kami dan suru kami ngantri di tempat lain lagi. Pas udah di loket (yang mungkin benar), kami ngantri panjaaang banget cuma untuk nukerin tiket, dan ditengah tengah antrian loketnya tutup seenak jidat. Petugasnya istirahat. Ketika akhirnya kami sudah memegang tiket yang benar, kami berlari ke arah gerbang masuk dan itu HARUS ANTRI LAGI. WHY SO MANY PEOPLE, WHY? Sampe akhirnya kami berhasil masuk ke dalam gedung stasiun, dan kami berlari ke arah boarding gate yang salah :”( Saking buru-buru dan ga ada tulisan alfabetnya, kami ga tau bahwa kalo waktunya udah mepet, boarding kereta bisa langsung dari lantai 1. Ini kami naik dulu ke lantai 2, dan diteriakin sama nenek-nenek Cina yang kepala batu banget. Dibilangin gue kagak ngarti lu ngomong apa, ngapain lu marahin gue? Nolongin juga kagak >.< Akhirnya kami berdua lari lagi ke lantai 1 dan ketika tiba di boarding gate, petugas bilang “NO”. Kereta kami udah berangkat.

Jadi kalian ketinggalan kereta.

Iya. Di hari pertama kami tiba di China, kami ketinggalan kereta.

Dan kalian nyangkut di Guangzhou.

Di Guangzhou Station lebih tepatnya. Karena kami belum melihat sisi lain dari kota itu, selain stasiun.

1

Guangzhou Railway Station

Lalu habis itu nyerah?

Oh tentu tidak. Kami masih pantang menyerah ketika itu. Setelah ketinggalan kereta ke Zhangjiajie, kami lanjut ngantri lagi untuk beli tiket keberangkatan berikutnya. Ngantrinya ini lama banget ya fyi. Ntah kenapa manusia di China itu banyak banget jadi mau beli selembar tiket aja perjuangannya amit-amit. Terus pas udah di depan petugas penjual tiket, ada lagi tragedi tiket ke Zhangjiajie habis.

Habis?!

Iya. Di hari itu harusnya ada 2 kereta lain lagi yang berangkat lebih sore, tapi semua habis.

Terus?

Terus ya kami pakai plan B, berangkat ke kota Changsha dulu, yaitu sebuah kota yang letaknya ada di tengah-tengah Guangzhou dan Zhangjiajie, terus nanti dari Changsha lanjut kereta lain lagi ke Zhangjiajie. Cuma ini emang agak gambling, karena sistem perkeretaapian di China itu somehow rumit banget, jadi kalo gue mau beli tiket Guangzhou – Changsha – Zhangjiajie, gue ga bisa beli semua tiketnya di Guangzhou. Gue harus ke Changsha dulu, nanti sampe di stasiun Changsha baru deh bisa beli tiket kereta lanjutannya ke Zhangjiajie. Ngebayangin sampe stasiun Changsha harus ngantri lagi beli tiket berikutnya udah bikin gemes sih, but we had no choice… Jadi akhirnya malam itu kami naik kereta ke Changsha.

Akhirnya yaa naik ke kereta. Keretanya gimana?

Nah ini. Berhubung Guangzhou – Changsha itu adalah perjalanan di luar dugaan, jadi pas beli tiket di loket kami udah ga peduli lagi nomor tempat duduk, harga tiket, dll dsb. Pokonya beli ke Changsha aja udah. Gak taunyaaa tiket yang kami pesan itu kelas ekonomi, yang duduknya berhadap hadapan, dan di dalam gerbong itu orang bisa berdiri. Satu bangku duduknya bertiga tanpa sekat, lalu kalo hadap hadapan itu kita bisa bertautan dengkul sama orang-orang di depan. Hell banget. Dan kereta ini super lelet, jadi kami menghabiskan sekitar 10 jam duduk hadap-hadapan dempet-dempetan sama orang-orang China yang mukanya sama semua.

Berhasil tidur?

Mana ada -___- Saking sempitnya gue dan Bania susah banget mau gerakin badan. Akhirnya Bania jadi ada kesempatan untuk ngobrol dalam bahasa China sepotong-sepotong dengan orang sekeliling, dan dari hasil percakapannya yang sangat terbata-bata itu Bania berhasil mengetahui bahwa orang yang duduk di samping dan di depan kami BARU PERTAMA KALI NAIK KERETA SEUMUR HIDUP. Like… wow.. gue dan Bania mesen tiket jenis apa di gerbong apa sih, kog orangnya bisa antik-antik banget begini? Mereka bahkan ngajak Bania foto bareng karena se-amazed itu sama orang asing. Mereka baru pertama kali ngobrol atau ketemu langsung sama orang asingšŸ˜ Singkat cerita kami ga tidur. Dan tiba di Changsha dalam keadaan cape banget jam 4 pagi keesokan harinya.

Puji Tuhan akhirnya udah bukan di Guangzhou lagi. Welcome to Changsha! Gimana di kota ini?

Begitu nyampe, hal pertama yang kami lakukan adalah bergegas ke loket penjualan tiket. Belajar dari pengalaman hari sebelumnya, berurusan sama tiket itu artinya berurusan sama banyak sekali manusia, sehingga kami khawatir banget ga dapet tiket lagi atau antriannya panjang lagi. So yah, kami ga terlalu notice apa apa di kota itu awalnya. Kami fokus sama beli tiket Changsha – Zhangjiajie.

Dapet tiketnya?

Dapet! Sempet drama dulu gimana cara mencari loket penjualan tiket, dan sempet ngemper dulu di KFC dan disamperin tukang minta-minta yang bolak balik nyindir, “Lo udah kenyang belom? Lo udah kenyang belom?” sambil tangannya diulur minta duit gitu. (Trus akhirnya gue bales pake bahasa Indonesia, “Pak, saya itu ga ngerti Bapak ngomong apa, dan saya juga laper, saya juga cape, saya mau beli tiket. Udah ya Pak, sorry saya ga ada uang.”) Tapi akhirnya kami sukses ngantri pagi-pagi jam 5 dan dapet tiket kereta Changsha – Zhangjiajie sekitar jam 7an.

Finally! Back on track dong, berhasil ke Zhangjiajie?

Yeaaaaaaaaaaaaa….. not really. Kami juga mikirnya gitu. Pas udah pegang tiket ke Zhangjiajie, rasanya bahagia banget. Duduk manis nunggu kereta dateng. Sempet pipis di stasiun pagi-pagi yang katanya horor banget dan ternyata enggak. Sempet foto-foto keadaan stasiun. Wah udah tenang lah. Sampe akhirnya boarding di kereta, saking excitednya kami sempet memperhatikan bahwa ternyata keadaan stasiun dan kereta di sana mirip banget sama Korea Utara yang digambarkan di internet dan di TV. Hahaha ternyata stasiunnya didominasi oleh bendera warna merah dan tulisan kuning. Jadi berasa balik ke jaman perang trus banyak komunis gitu. Cuma yah proses menyerap informasi sekeliling ini ga berlangsung terlalu lama karena sekitar 5 menit setelah keretanya mulai jalan, gue ketiduran…

Dan bangun-bangun udah sampe Zhangjiajie?

Dan bangun-bangun ternyata keretanya berhenti.

What? Kog cepet?

Iya, gue juga bingung. Kog cepet? Perasaan gue baru tidur sekitar 30 menit paling lama. Dan itupun gue kebangun karena dibangunin Bania.

Kenapa dibangunin?

Soalnya Bania bingung. Bania bangunin gue dan bilang, “Sal, keretanya ga jalan. Udah dari tadi ga jalan.”

Trus lo bangun?

Kalo ga salah iya hahahah. Gue bangun, ucek-ucek mata, lalu sadar bahwa keretanya diem. Masih berpikir positif bahwa mungkin keretanya lagi nungguin sesuatu yang bentar lagi lewat, gue pun lanjut ketiduran bentar. Tapi ga lama kemudian gue bener-bener terbangun dan sadar bahwa kereta ini sungguh-sungguh tidak jalan.

Nanya ke orang sebelah ga, kenapa keretanya ga jalan?

Bania yang nanya, again dengan bahasa China terbata-bata. Tapi sayangnya orang sebelah Bania juga ga ngerti kenapa keretanya ga jalan. Waktu itu memang hujan deraass sekali, dan kami berada di sebuah tempat yang sekelilingnya ga ada gedung. Jadi gue juga ga ngerti posisi kami sebenarnya di mana. Jarak beberapa rel dari kami, keliatan ada kereta lain yang juga berhenti. So untuk sesaat gue menduga mungkin nunggu hujan reda dikit. Atau ada sesuatu yang mau lewat sehingga kereta kami dan juga kereta sebelah kami harus diem bentar.

Terus akhirnya jalan?

Nah itu dia. Perkiraan bahwa kami harus diem bentar tadi itu salah total. Keretanya jalan sekitar jam 7an, terus dari jam setengah lapan itu kereta udah diem. Jam 9, gue mulai gelisah. Nestapa banget lah. Sampe siang itu kereta diem ajaa…

Emang orang-orang ga protes?

Protes!! Lo bayangin ya, itu di gerbong gue banyak banget ibu-ibu gitu, dan setiap ada petugas kereta yang lewat di gerbong kami, para ibu-ibu langsung menghadang dan nyerocos dari A sampe Z. Tapi si petugas tetep ga bilang apa yang terjadi; apakah relnya putus, apakah nungguin hujan, apakah keretanya rusak, ato kenapa gitu dia ga bilang penyebab si kereta diem. Kami disuru sabar aja katanya. Padahal udah berjam-jam nunggu.

Terus sambil nunggu lo akhirnya ngapain?

Macem-macem. Dengerin lagu, main HP, buka socmed. Liat batre hp udah mau habis, gue beralih baca Intisari yang gue beli di Soekarno Hatta. Habis itu lanjut main HP lagi. Habis itu tidur. Habis itu main HP lagi. Habis itu baca Intisari lagi. Parah lah bosennya.

Penumpang lain pada ngapain?

Ada yang bolak balik beli makanan. Ada yang anteng nonton film lewat HPnya. Ada yang ngobrol-ngobrol. Tapi paling jagoan sih nenek-nenek yang duduk berhadapan sama gue.

Kenapa si nenek-nenek?

Doi ngerokok.

Wow, seorang nenek merokok.

Ralat, DUA ORANG nenek.

Okey, dua orang nenek merokok.

Iyah, duduknya berhadapan sama gue.

Polusi udara banget dong ya.

Iyah, dan salah satu dari mereka buka baju.

Hah, buka baju?

Yep, salah satu dari dua orang nenek yang duduk di depan gue merokok sambil buka baju.

Jadi cuma pake BH di dalem kereta?

Nggak, dia pake singlet. Singlet putih yang kayak punya cowok gitu.

Oh okey..

Tapi dia ga pake BH.

Dafuq? Maksudnya?!

Ya dia lepas kemeja, cuma singletan doang, dan merokok di depan gue.

Dan lo bisa lihat dia ga pake BH?

Iya karena nyeplak dan keliatan lah ya bentuk dada manusia yang singletan doang dan ga pake behaaa…

OMG…

Tragis banget pokonya. Neraka. Di luar hujan, kereta udah diem berjam-jam, dan gue stuck di dalam gerbong kereta berhadap hadapan dengan nenek-nenek yang merokok sambil buka baju ga pake BH. Polusi udara, polusi pemandangan.

1_00004

Nenek Fenomenal

Cobaannya berat ya sis…

Berat banget. Not to mention kami berdua belum mandi dan makan properly sejak nyampe di China. Oh dan belum ketemu kasur. Terakhir kali mandi, makan, tidur yang bener tuh Singapore pas transit. Jadi kami udah setengah gila waktu itu..

Pukpukpuk…

Dan kejadian mengenaskan itu terus berlangsung sampeeee sekitar jam 5 sore.

Astaga dari jam 7 sampai jam 5 sore keretanya diem??

Well kurang lebih. Mungkin terhitung berhenti itu jam setengah lapan ya. Dan akhirnya keretanya jalan hampir jam 5 gitulah. Dan ketika kereta itu akhirnya jalan, petugas bilang bahwa kereta itu akan berjalan kembali ke stasiun Changsa.

BALIK LAGI?!

Yeap! Setelah menunggu berjam-jam di kereta terkutuk yang ga jelas kenapa berhentinya, akhirnya kami jalan tapi balik lagi ke stasiun awal.

Yaampun… tau gitu lo kabur ya dari tadi.

Masalahnya ga bisa broh! Keretanya tadi tuh diem di sebuah tempat yang ga jelas di mana, ga keliatan gedung, dan hujan deras banget. Mau turun terus nyusurin rel kereta juga kayanya naas banget, mau manggil Uber juga kelihatannya mustahil.. Jadi ya tadi pasrah aja.

1_00000

Pemandangan dari dalam kereta laknat

Dan akhirnya lo balik lagi ke stasiun Changsha.

Iya. Benci banget ga dengernya? Gue benci banget sih. Dan yang paling menyebalkan adalah, sekitar 15 menit setelah keretanya mulai bergerak, KAMI UDAH SAMPE DI STASIUN. Artinya apa? Artinya tempat berhentinya kereta terkutuk tadi sebenernya ga jauh dari stasiun. Kalo emang keretanya rusak, kenapa perbaikinya lama banget? Kalo emang perjalanan dibatalkan karena cuaca buruk, kenapa ga dari tadi balik ke stasiunnya? Tragis.

Turut sedih mendengarnya..

Iya gue juga sedih sama nasib kami sendiri. Kami bener-bener buang waktu dan tenaga.

Dan kalian belum makan maupun mandi.

DanĀ kami belum makan maupun mandi. *ngangguk ngangguk*

Terus akhirnya gimana? Balik ke stasiun Changsha, lalu naik bus?

Enggggg…..ga juga. Bania punya temen yang tinggal di Guilin dan dia bilang bahwa bus ke Zhangjiajie malam itu udah habis. Kami juga udah kemaleman sampe di Changshanya. Jadi gue dan Bania memutuskan untuk nginep aja di Changsha, dan naik kereta keesokan paginya. Tapi di sini pun perubahan rencana besar sudah kami lakukan.

Perubahan rencana gimana?

Iya kami harusnya itu stay di Zhangjiajie hanya semalam. Hari kedua, Ā yakni keesokan harinya, harusnya kami udah turun naik kereta lagi ke Guilin. Tapi ternyata malam itu kami stuck di Changsha, jadi kalau keesokan harinya kami baru naik ke Zhangjiajie dan sorenya naik kereta lagi ke Guilin, kayanya ga masuk akal banget. Akhirnya kami sepakat skip Zhangjiajie, dan langsung cari tiket ke Guilin.

Zhangjiajie.. si gunung Avatar yang ada jembatan kacanya.. yang udah kalian liatin foto-fotonya sejak lama.. akhirnya kalian skip?

Iya. Mau gimana lagi. Kami di China ga lama, jadi ya apaboleh buat, harus segera menyesuaikan diri dengan keadaan. Padahal dalam hati nangis darah.

Oke… terus anyway akhirnya gimana? Dari Changsha dapet tiket ke Guilin?

Nah balik lagi ke stasiun Changsha, lagi-lagi first thing first: cari tiket! Gue sama Bania udah hobi banget lah ngantri di lautan manusia dan perang demi cari tiket. So sekitar jam 6 sore kami mulai ngantri untuk dapetin tiket ke Guilin besok paginya. Sayang, stasiun ketika itu rameeeeeeee banget sehingga kami ga dapet tiket.

Hah, ga dapet tiket lagi?

Hahaha iyah.. Jadi ini lagi-lagi tragedi karena ga bisa bahasa China dan karena kebanyakan manusia. Jam 6 sore itu kami mulai berdiri mengantri di sebuah jalur loket. Jalur loket itu ga ada alfabetnya, tapi karena kami percaya diri berpikiran bahwa setiap petugas loket pasti bisa mesenin tiket, jadi kami ngantri dengan sabar. Sesabar itu sampe kami sanggup berdiri ngantri literally 3 jam. Sesabar itu sampe ga ikutan marah diserobot banyak orang dan menyaksikan banyak orang lain yang berantem karena saling serobot. Sesabar itu sampai kami ngga ngebacok siapasiapa meskipun pas udah nyampe ujung loket petugasnya bilang kami ga bisa beli tiket di situ karena kami ngantri di loket refund :”)

1_00001

BANYAK AMAT MANUSIANYA?

A…paa….??!

Iya, kami 3 jam ngantri dengan penuh penderitaan di loket yang salah. Dan pas ngomong dengan bahasa Inggris bahwa kami mau beli tiket, plis bantuin, kami orang asing, dll dkk, si petugas cuma ngomong dua kata, “NO BUY”. Dan kalimat itu dilontarkan sambil setengah melempar paspor kami balik. Mukanya datar. Ga ada perasaan bersalah, ga ada perasaan kasihan sama sekali.

Bete dong?

BANGET.

Pengen pulang?

BANGET.

Terus pulang?

Hahaha pulang ke mana dulu nih? Setelah tragedi ngantri di loket yang salah, kami akhirnya beli minum. Dan kami berniat, habis beli minum itu, kami akan check in di hotel samping stasiun, naro barang, mandi, lalu balik ngantri tiket lagi.

Gile… Terus akhirnya check in hotel?

Akhirnya BERNIATĀ check in di hotel. Malam itu masih gerimis, jadi becek-becekanlah kami jalan ke hotel di samping stasiun. Tapi sayangnya niat itu lagi-lagi hanya menjadi niat.

Kenyataannya gagal lagi?

Kenyataannya gagal lagi. Sampe hotel, bilang mau pesen kamar satu, ternyata kamarnya full semua. Ga ada tiket, ga ada kamar hotel, belom mandi, belom makan, stress, hujan, kesel, cape. Semua jadi satu. Gue sempet berkaca-kaca ketika itu :))

Jadi akhirnya gimana?

Akhirnyaaa… Kami balik lagi ke stasiun. Kami balik lagi ke tempat pembelian tiket, dan kali ini ngantri di loket yang benar. Gue inget waktu itu waktu sudah menujukkan sekitar pukul 10.30 malam, dan kami berniat sekali lagi mencoba beli tiket supaya keesokan harinya tenang, baru habis itu nyari hotel di Ā luar stasiun. Sambil ngantri, mulut gue udah komat kamit berdoa biar kali ini plis banget harus dapet tiket. Sepanjang ke China hidup kami cuma dihabiskan dengan ngantri di stasiun demi tiket, jadi kami muak banget.

Sayangnya nasib sial masih juga nyangkut sama kami berdua; karena ketika akhirnya kami bisa ngomong sama petugas loketnya dan minta tiket kereta ke Guilin esok hari, beliau bilang NO TICKET. WHY? *jedot jedotin kepala*

Beneran jedotin kepala?

Ngga sih.

Terus gimana?

Lemes. Itu udah mendekati midnight. Kesel banget sebenernya, soalnya gue dan Bania yakin masih ada tiket yang available. Di atas loket ada papan real time yang memberitahukan availability semua tiket kereta ke berbagai tujuan untuk beberapa hari ke depan. Dan gue ngecekin bahwa tiket besok itu ada. Tapi, si petugas itu pas kami ngomong dalam bahasa Inggris dan minta tiket besok, dia langsung jawab ga ada tiket tanpa ngetik apapun di komputer. Like.. emang situ afal semua stok tiket buat besok? Situ cenayang? Ga perlu liat ke sistem dulu? Gue emosi banget dan curiga dia emang males aja ngecekin. Mungkin karena lelah. Mungkin karena gue ga berbahasa China. Mungkin karena emang jahat aja.

Akhirnya…?

Akhirnya kami nyerah. Gue mengutuk seluruh perjalanan kami ke China so far, gue mengutuk orang-orang di sana, gue mengutuk sistem pembelian tiket kereta di China yang katro banget masih harus ngantri manual dan ngeprint pake kertas. JACK MA PLIS LAH DO SOMETHING. Alibaba segede itu masa iya ga bisa nyontek Tokopedia yang even bisa jualan tiket kereta? Die gue lama lama di negara itu huhuh die die die.

1_00002

Stasiun Changsha

So malam itu kalian habiskan bagaimana?

Bania akhirnya reservasi hotel. Kadar stress kami sudah di ambang batas, dan kami pikir kami layak mendapatkan hotel yang baik dan berbahasa Inggris, at least untuk malam itu. Oleh karena itu dengan bantuan Toto, Bania berhasil nelpon Sheraton Changsha dan memesan satu kamar hotel untuk kami berdua. Untuk sesaat kami lupa bahwa kami masih belum punya tiket kereta ke Guilin besok, tapi sebodo amat. Kami ambil taksi, lalu minta diantar ke hotel.

1_00003

Taksi

Seneng ga sampe hotel?

Seneng banget. Bisa dibilang Sheraton Changsha itu satu-satunya tempat yang indah yang pernah kami datangi di Changsha hahaha. Pas sampe kamar rasanya bahagiaaa banget.. lihat kasur, lihat air panas, liat toilet bersih.

Makan ngga?

Enggak hahahaha.. Sampe hotel udah jam setengah satu pagi kayanya. Room service juga udah tutup kali ya? Terus ajaibnya kami emang ga laper. Dan untung kami ga maag. Jadi kami cuma mandi selamaaa mungkin, lalu masuk selimut. Tidur, dan sejenak melupakan dunia mengerikan di luar sana…

:))

bersambungĀ ke Part 2

§ 8 Responses to Tuntutlah Ilmu Sampai ke Negeri China (tapi habis itu langsung buru-buru pulang aja)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Tuntutlah Ilmu Sampai ke Negeri China (tapi habis itu langsung buru-buru pulang aja) at Eavesdrop on Me.

meta

%d bloggers like this: