Kisah di Tengah Minggu

February 19, 2014 § 3 Comments

Rabu, 19 Februari 2014

05.00: alarm bunyi untuk pertama kalinya

05.10: alarm bunyi untuk kedua kalinya, seret badan keluar dari selimut

05.11: masuk kamar mandi

05.20: masuk kamar

05.25: berpakaian lengkap

05.30: cari krim muka dan bedak

05.31: baru inget hari ini ga ngantor, taro lagi bedaknya

05.32: ambil jaket hijau, pakai jaket hijau

05.33: baru inget hari ini ga naik ojek, tuker jaket sama yang lebih tipis

05.35: keluar kamar, minum air putih

05.36: cek HP, ada SMS dari bluebird yang udah dipesan atau belum?

05.37: ga ada SMS, bangunin mbak buat bukain pintu pagar

05.40: mbak E terbangun, “kak sali mau ke mana pagi pagi masih gelap gini”

05.41: “mau tes kesehatan mbak,” lalu balik lagi ke sofa main flappy bird

05.43: mbak E nunggu taksi di depan

05.45: masih main flappy bird di sofa

05.47: taksi masih belum datang juga

05.50: telp Bluebird, tanya taksinya mana?

05.53: mbak E nyerah, masuk rumah lagi sambil bilang, “taksinya ga ada kak”

05.54: sali juga nyerah, flappy bird pagi ini masih belom bisa lewatin high score

05.55: ada yang ngebel – supir taksi!!

05.56: berucap pada pak supir, “Kartika Chandra ya pak”

06.10: pak supir bertanya, “turun di lobby mbak?”

06.11: lihat argo, tulisannya 27 ribu

06.12: memaki dalam hati, cih tau gini nggak manggil taksi dan berangkatnya siangan lagi

06.13: keluarkan selembar 50 ribu, dapat kembalian 10 ribu saja

06.14: berjalan ke lobby hotel, cari sofa

06.15: keluarkan hp sambil celangak celinguk

06.16: lobby hotel masih sepi rupanya, main flappy bird saja lah

06.17: masih main flappy brid

06.20: masih flappy bird juga..

06.25: beranjak dari sofa, cari toilet

06.30: kembali dari toilet, lanjut main flappy bird

06.35: bosen main, coba naik ke test centernya

06.37: sampe di tempat medical check up, duduk nunggu lagi sama orang-orang lain

06.38: kenalan sama 2 orang kandidat lainnya: Yudha & Ajeng

06.40: ngobrolin tentang kampus, jurusan, dan angkatan sama Yudha & Ajeng

06.45: sekali lagi dapet pertanyaan, “udah keren banget tinggal di Korea, kenapa pulang?”

06.46: sekali lagi tertawa dan berkata, “udah kelamaan ah, mau liat Indonesia juga”

06.48: dipanggil petugas, disuru isi formulir dan serahkan surat pengantar

06.51: kembali duduk bertiga, tapi tiga-tiganya masih ngantuk

06.52: Ajeng chatting, Yudha twitteran, Sali main flappy bird

06.54: mulai membahas berapa orang yang kami tahu yang lolos ke tahap ini

06.55: satu orang dokter datang, masuk ruangan

07.00: pasien pasien lain datang, ruangan mulai ramai

07.05: satu lagi laki-laki sebaya kami datang, agak-agaknya dari institusi yang sama dengan kami

07.10: bosen

07.11: Ajeng main HP lagi, Yudha masih twitteran, Sali kembali ke flappy bird

07.12: hape lemot, flappy birdnya jadi lelet

07.13: sebel sama flappy bird, masukin hape ke tas

07.15: Ajeng dipanggil masuk, ambil darah

07.18: Yudha dipanggil masuk, ambil darah juga

07.19: laki laki sebaya kami tadi ngeh nama Yudha, dia bangun dan memperkenalkan diri

07.20: namanya Teguh, ternyata dulu Direct Assessment di hari pertama juga, sama seperti gue dan Yudha haha (tapi kog gue lupa ya)

07.24: nama gue dipanggil, masuk ke ruangan ambil darah

07.25: petugas bertanya, “Terakhir makan kapan mbak?” dan gue jawab, “kemarin malam jam 9 mbak”

07.27: darah selesai diambil, disodorin tabung untuk urin

07.29: agak-agak bingung gimana cara masukin urin ke tabung seimut itu? gak dikasi media apa apa?? O.o

07.31: yasudalah…. *lega karena udah nahan pipis daritadi*

07.35: kembali bergabung dengan Yudha dan Ajeng, sarapan! yeay!

08.00: selesai sarapan, nunggu dipanggil lagi

08.15: disuru masuk ruangan periksa mata

08.16: disuru baca tulisan di tembok

08.17: panik karena ga keliatan apa apa. wtf?!

08.18: disuru ganti mata, tetep ga keliatan. serius nih bro??

08.21: perawatnya bilang, “saya kasi note supaya selalu pake kacamata ya mbak”

08.22: berjalan gontai sambil mikir, “kacamata ada sih, tapi males pake……”

08.30: rekam jantung, disuru baring di kasur

08.31: perawat memberi perintah, “rileks, angkat bajunya sampai ke atas dada ya”

08.32: dalam hati, “HAHH?”

08.33: perawat nempelin aneka kabel di sekujur dada, lengan dan kaki

08.34: sempet terbersit pikiran, “ini ga nyetrum kan ya…”

08.35: terus sadar bahwa pemikiran itu bodoh dan kemungkinan besar kakak F bakal ketawa kalo denger itu. dan juga papa.

08.45: dipanggil untuk rontgen

08.46: perawat berkata, “ganti bajunya sama kain ini, beha juga dicopot ya mbak”

08.47: dalam hati, “ini berasa pelecehan deh…”

08.48: tarik nafas, hembuskan nafas, rontgen pun selesai

08.55: tes pendengaran, disuru pakai headset dan pencet tombol

08.56: berusaha konsen dengerin suara di kuping kanan, lumayan sukses

08.57: berusaha konsen dengerin suara di kuping kiri, kog ga kedengeran ya?

08.58: mulai khawatir ternyata gue budek sebelah

08.59: perawat berkata, “bagus kog mbak” lalu kembali duduk di sofa

09.10: masuk ke ruang konsultasi, ngobrol sama dokter cantik

09.11: ditanya-tanya, “sudah pernah hamil? keguguran? aborsi?”

09.12: menjawab, “tidak”

09.13: disambung, “punya penyakit menurun? jantung? kanker? diabetes?”

09.14: menjawab lagi, “tidak,” tapi dalam hati bertekad mengkonfirmasinya kepada ayah ibu

09.15: disuru berbaring di kasur, badan dipencet pencet

09.16: punggung diketok, ditanya sakit atau tidak

09.17: perut dibejek, ditanya sakit atau tidak

09.18: mulai bingung ini sebenernya apa aja ya yang dicek?

09.19: konsultasi dengan dokter cantik selesai, kembali menunggu di sofa

09.25: dipanggil masuk untuk ukur-ukur

09.26: berat badan normal, tinggi 165, tekanan darah 110/70

09.27: disuru tes tiuptiup (spirometry) buat ngecek…. apa ya? yah sesuatu berhubungan dengan paru paru

09.28: diperagain sama perawatnya, “tarik napas pake mulut, hembuskan ke tabung”

09.29: percobaan pertama gagal, ga bisa hembuskan nafas

09.30: percobaan kedua gagal, grafiknya ga sesuai yang diharapkan

09.31: percobaan ketiga lumayan sukses, tapi katanya hembusannya kurang kuat

09.32: perawat curiga, “merokok ya mbak?”

09.33: mulai malu, bilang, “nggak kog mas -_-“ dan meniup untuk keempat kalinya

09.34: selesai, disuru cross check ke meja registrasi

09.36: semua tes beres! disuru tanda tangan

09.40: dadah-dadahan sama Yudha, keluar dari gedung sama Ajeng

09.41: teringat destinasi kedua yakni urus NPWP

09.42: telpon Kring Pajak 500200 untuk nanya kantor pajak setiabudi di mana

09.43: nomornya busy, akhirnya nanya sama om dan tante

09.44: dapet alamat kantor pajak, berjalan ke halte bus

09.47: nunggu Kopaja 66 di halte bus

09.48: yeay busnya cepat datang!

09.49: bayar 3,000 rupiah

09.50: keluarkan mp3 player, dengarkan musik

10.10: tiba di kantor pajak, ambil nomor antrian

10.11: nomor antrian langsung dipanggil. WOW!

10.12: diminta fotokopi KTP

10.13: petugas tersenyum, “mbak, alamat mbak harus urus di kantor pajak setiabudi 2”

10.14: bingung, “lho ini kantor apa?”

10.15: petugas menjawab, “ini kantor pajak setiabudi 1 mbak. mbak keluar aja dari pintu lalu muter ke belakang”

10.16: ambil tas, berjalan memutar ke gedung belakang

10.18: tiba di kantor pajak setiabudi 2, ambil antrian

10.19: ternyata masih harus nunggu 9 nomor antrian lagi. haiyah..

10.25: ngantuk

10.30: bosen

10.35: ngantuk

10.40: bosen

10.45: dipanggil! yeay!

10.46: serahkan formulir dan fotokopi ktp, dapet slip pembuatan NPWP

10.47: disuru dateng lagi untuk ambil kartunya besok

10.48: berpikiran untuk nggak dateng lagi besok, kapan-kapan aja ngambilnya yang penting udah dapet nomornya

10.49: masukkan semua benda ke dalam tas ransel, mulai berjalan menuju rumah

10.50: baru inget perlu ngadu sama mama perihal NPWP, keluarkan hp

10.51: kasitau mama bahwa NPWP udah diurus, tapi nama tetep salah karena sesuai KTP

10.52: mama bilang beliau turut prihatin

10.53: tetep protes kenapa papa ga bantuin ngurus KK dan KTP yang namanya salah

10.54: mama menyerah, diam di whatsapp

10.55: ikutan menyerah, lempar hp ke tas dan mulai menyeberang jalan

11.15: tiba di rumah, ganti baju

11.16: ditanya mau makan siang di rumah atau tidak

11.17: menjawab, “ya”

11.30: dipanggil untuk makan siang

11.31: berjalan ke dapur

11.35: mulai makan siang

11.45: bel berbunyi, adik sepupu pulang dari dokter gigi

11.50: adik sepupu ikutan makan siang

12.00: makanan hampir habis, ditawarin buah apel

12.05: makan apel sebagai dessert

12.06: kunyah apel sambil nonton TV

12.07: di TV ada kisah hidupnya Beyonce

12.08: bingung gimana caranya orang bisa punya suara sekeren Beyonce?

12.09: mulai membahas tentang Destiny’s Child sama adik sepupu

12.10: kenyang

12.15: tinggalkan dapur, beranjak ke kamar

12.20: ambil laptop, masuk kamar

12.30: berbaring di kamar, pangku laptop

12.40: mulai ngantuk

12.41: berasa berdosa habis makan langsung tidur, nggak jadi baring

12.42: ambil hp, duduk di sofa sambil minum air putih

12.43: bosen

12.44: ngantuk

12.45: balik lagi ke kamar, buka Facebook

12.50: ngantuk

12.51: tutup laptop, letakkan di samping kasur

12.52: buka HP, ganggu kakak F lagi kerja

12.53: gangguan kurang efektif, sepertinya sedang sibuk

12.54: masuk whatsapp dari mama, kasi tau bahwa beliau menuju Jakarta hendak bertemu teman

12.55: membalas whatsapp mama cepat

12.56: ngantuk

12.57: letakkan hape

13.00 (kira-kira): tertidur

16.00 (kira-kira): terbangun, balas whatsapp mama

16.01 (kira-kira): tertidur kembali

17.52: ucek-ucek mata, lihat HP

17.53: ucek-ucek mata, lihat jam dinding

17.54: berkata dalam hati, “WOW tidur siang gue pulas sekali”

17.55: keluar kamar, minum air putih

17.57: melihat keadaan rumah yang sepi

17.58: ke toilet

18.00: cek HP lagi, kakak F masih diam

18.01: panggil kakak F, cek apakah beliau masih hidup, “hari ini sibuk banget?”

18.05: “Like hell,” jawabnya singkat

18.08: main hape

18.10: main laptop

18.30: mulai mengetik blog post ini

19.00: masih mengetik blog post ini

19.30: masih belum selesai juga blog postnya

19.31: bingung sama diri sendiri, mau leyeh leyeh aja kog distractionnya banyak

19.32: oom pulang

19.35: masih ngetik, tapi mendadak laper

19.40: tante pulang

19.45: diajak makan malam

19.47: blog post disave dulu di draft

19.50: makan malam

20.20: selesai makan malam

20.30: ngobrol sama anak-anak di whatsapp

20.31: mulai main laptop lagi

20.32: nyalakan skype

20.33: lanjut mengetik

20.55: publish!

Tagged: ,

§ 3 Responses to Kisah di Tengah Minggu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Kisah di Tengah Minggu at Eavesdrop on Me.

meta

%d bloggers like this: