This is Home

June 30, 2013 § 8 Comments

Setelah sekian lama ngidam pengen pake cuti perdana saya di kantor, akhirnya kesampean juga! Huzzah! Jujur awalnya sempet serem ngomong ke pakbos bilang bahwa mau bolos kerja, apalagi saya nggak punya alasan kuat untuk cuti. Kalo temen-temen kantor biasanya alasannya ada ulang tahun kakek lah, ada nikahan sodara lah, atau musti ke rumah sakit lah.. pokonya yang bermutu gitu.

Tapi saya minggu lalu akhirnya memberanikan diri bilang bahwa saya mau ke Busan karena ada acara “nikahan kakak kenalan orang Korea yang paling akrab sama saya” yang jelas banget sifatnya imajiner alias ngibul heheh. Syukurlah pakbos tak tanya panjang lebar, dia ngangguk ngangguk dan memberi petuah “have fun, makan sashimi banyak banyak yaaa…” – terus saya nyengir -__-

Anyway! Pergilah saya dengan badan semriwing semriwing habis demam karena pilek dan hidung yang tak kunjung berhenti menghasilkan ingus, dengan KTX di hari Jumat pagi yang indah. Heheh saya ngga ingat sih gimana perjalanannya, karena saya tidur pulas di bawah pengaruh obat. Pokonya tau tau saya udah nyampe Busan dan tralala trilili hati saya gembira luar biasa ^__^

image

Perhentian pertama saya adalah Spaland!!

Sebuah jenis tempat yang dulu paling saya hindari di Korea karena harus sauna bugil sama puluhan orang tak dikenal, tapi lucunya sekarang malah jadi super biasa dan berasa sangat segar kalau habis mandi di tempat seperti itu. Saya ke Spaland sama adik sepupu saya, Cresti, tapi jujur sepanjang main di dalam sana saya nggak berhenti kepikiran temen-temen seangkatan saya yang dulu “graduation trip” ke sana.. hahah rindu sekali :3

image

Pemberhentian kedua saya tak lain tak bukan adalah Gwangahnli.

Yang ini juga sempet bikin saya mellow karena inget betapa banyak memori yang dihabiskan di sana. Sok sokan nginep di pantai gelar tiker pas tahun pertama, main kora-kora di ujung gwangahn, fireworks festival, olahraga pagi jaman liburan, main ke sini sama anak perpika, foto malem malem kedinginan sama mamah, dan juga hujan-hujanan pake payung sama papah..

image

Dulu bahkan pernah nyusurin garis pinggir pantai ini sama seseorang kayak orang bodoh.. hahaha aduh penuh kenangan sekali sih kota ini. Dan ngangenin sekali!

image

Daan.. spot berikutnya yang bikin saya makin mellow ofkors gedung ini. Ehehehe. Asrama!!

Jujur banget tadinya saya sempet kepikiran nginep di guest house aja pas ke Busan, karena saya nggak mau ngerepotin siapa siapa, apalagi adik kelas nggak ada yang se..e akrab itu untuk saya tega repotin. Adik sepupu saya juga punya roommate sendiri jadi nggak enak sama roommatenya kalo musti nebeng.

Tapi special thanks to Sara yang “kebetulan” lagi berlibur di Jeju dan menawarkan meminjamkan kasurnya untuk semalam, dan ofkors Alenza yang rela membagi kasurnya bersama saya untuk malam berikutnyaa.. heheh saya pun nggak jadi nginep di luar. Dan untuk 3 hari 2 malam resmi merasakan indahnya tinggal di asrama lagi.

Sambil lewatin lorong asrama tuh saya kayak orang gila nengok kanan kiri liatin papan nama, dan senyam senyum sendiri menemukan papan-papan nama itu sebagian besar nama namanya saya kenal. Dan sebagian dari mereka pintunya nggak ditutup alias diganjel sepatu, diganjel payung, dan diganjel gabus dari daiso. Persis seperti angkatan kami dulu juga. Hihihi senang sekali yah cuma ngesot dikit langsung nyampe kamar temen😀 saya nggak pernah nyangka hidup di asrama itu sebenernya udah paling sempurna. Kenapa juga dulu pengen keluar dari sana ya?

image

Dan sekarang, setelah 2 tahun berlalu, saya juga baru sadar cuaca Busan itu buaguuuss banget T___T apa karena nggak pernah nengok ke atas kalo lagi di Seoul ya? Apa kelamaan terkurung di dalam gedung kantor? Hahaha even mantan gedung jurusan saya aja kemarin itu tampak indah.

image

Dan kenorakan saya pun ngak berhenti di situ. Tangga kematian pun ikutan saya abadikan. Sumpah trip ini emo nya maksimal banget.

image

Heheh tapi tentu saja berhubung tujuan saya ke Busan sebenernya bukan untuk emo-emoan, maka hari minggu pun diisi dengan kegiatan yang super ceria yakni bermain di pantai! Kali ini mainnya di Haeundae, dengan adik adik kelas yang manis manis di atas.

Oh lagi-lagi saya norak, saya nggak tau Haeundae sebagus itu kalo datengnya bulan Juni. Hahahah orangnya masih dikit, dan karena kami datengnya jam 9 pagi jadi mataharinya juga sangat bersahabat! Biasanya Haeundae kan panas lembab terus kotor dan ramai fufufu tapi kali ini syukurnya tidak😀

image

summer summer summer ^__^

image

Dan kami juga sempet main game-game konyol seperti yel-yel, pancasila lima dasar, sampe tebak kata per kelompok hahahah kadang saya nggak ngerti sih itu oom oom sesepuh pada hepi beneran ato nggak main sama bocah bocah seperti kami :p

Hopefully seneng seneng aja sih ya. Apalagi kalo liat foto di atas, kayanya itu mas mas di tengah juga hobiii banget dikubur😀

Anyway!! Inilah saya! Duduk manis di Ryujeong Building lantai 5, siap kembali ke alam bawah sadar untuk sekejap lalu lanjut ke kehidupan nyata besok pagi. Busan memang selalu menjadi home saya, tapi Seoul adalah kenyataan yang harus dihadapi saat ini (huk.. huk..) jadi mari!

Bring it on, Monday!!

ps: special thanks to Alenza yang udah menjaga mood saya terus high dan hype selama 3 hari berturut-turut! Juga untuk Sara atas pinjaman kamar dan cerita cerita Jejunya (ehem), Rissa atas sambutan dan tawarannya ke cat cafe (lain kali ya Ris), Cresti dan Hilly untuk keceriaannya ala anak tahun pertama (heheh enjoy your first summer holiday girls), Nobel atas date manisnya di sabtu siang (aku iri sama kisah AADCmu!! huhuhu), mas Noka dan kak Byan atas kelucuan dan kepintarannya yang berhasil membuat kami kalah terus main pancasila lima dasar (please lah, itu RPUL dulu dibaca apa dikunyah sih?), dan gak ketinggalan Adit atas bantuannya menyelundupkan dua laki-laki pintar itu ke asrama. Thank you🙂

Tagged: , , , ,

§ 8 Responses to This is Home

  • claudeckenni says:

    Jadi Busan ini dulunya tempat lu kuliah? Wah, namanya pergi ke mantan kampus pasti selalu penuh nostalgia. Setuju sama lu, kehidupan berasrama memang asik banget, jauh lebih asik daripada kost2annya orang kantoran.

    Anyway, kenapa pintunya harus diganjel? Penasaran =)

    • cutesalmon says:

      hahah iya betuul Busan ini kota pinggir pantai di selatan Korea tempat gue kuliah selama 4 tahun. Penuh kenangan dan ngangenin abis😀 Kalo pintu harus diganjel.. ehehe… soalnya pintu kamar kami itu nggak bisa dibuka dari luar, kalau mau harus dibuka pake kunci. Nah biar sesama teman dan tetangga bisa saling berkunjung dengan mudah, sengaja pintunya nggak ditutup biar siapapun bisa masuk dan tinggal dorong pintunya dari luar.. ehuhehehe..

  • livergirl says:

    salmon ke cat cafe donks! ntar gw jg ke korea deh demi cat cafe hahahaha

  • elmomerah says:

    huahahah aku baru baca ini😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading This is Home at Eavesdrop on Me.

meta

%d bloggers like this: