Day 11 : Your First Love (and First Kiss)

June 17, 2013 § 5 Comments

Kalau boleh jujur…

Like, sejujur-jujurnya…

Gue enggak tau love itu apa.

Hahah gue udah beberapa kali jadian sama orang, dan ofkors mengeluarkan kata-kata sakti berinisial S atau L itu, tapi kalo disuru definisiin gue pasti nyerah. Heheh dan gue juga inget ada satu temen gue yang bilang, “Semua yang bisa didefinisikan itu nggak abadi.” Jadi gue setuju membiarkan “love” itu diinterpretasikan secara bebas oleh masing-masing orang, dan sementara itu untuk postingan blog kali ini, I’ll go with the story of my first… boyfriend ya.  Was it really love or not, nggak usa dibahas :p

Hmm jadi..

Ketika itu gue masih kelas 2 SMA. Gue termasuk salah satu anak yang pertama kali pacarannya cepet, terutama di antara temen-temen terbaik gue, dan untuk itu gue kena “hukuman” musti nraktir temen-temen baik gue itu. Gue inget beberapa hari habis gue jadian lalu gue dan temen-temen gue ke PS, terus gue nraktir mereka es krim dan masih ada fotonya sampe sekarang. Salah satu temen gue, Vane, ketika itu lagi AFS ke Swiss jadi nggak kebagian gue traktir. Salah satu temen gue, Aska, ketika itu lagi summer camp? summer school? sebulan ke Amerika jadi nggak kebagian gue traktir. Gue inget dia agak protes waktu itu. Okeh dan kenapa gue jadi cerita tentang proses nraktirnya ya?

Anyway balik lagi. Hmm gue kenal dia udah lama, udah dari gue SMP rasanya. Dia lebih tua dua tahun dari gue. Pertama kali kenal itu dari saudara sepupu gue, yang ternyata adalah temen… SD atau SMP dari dia. Hehe gue agak lupa. Kebetulan dia dan gue terdaftar sebagai anggota jemaat gereja yang sama, jadi kami punya alasan lebih banyak untuk ketemuan dulu (walaupun sebenernya nggak sering juga beribadah bareng).

Awalnya kami deket dari chatting (Yahoo Messenger) dan juga smsan pake XL Jempol. Heheh ada yang masih inget? Sehari dapet beratus ratus jatah sms gratis? Bisa dibilang kedua teknologi itu yang paling berjasa dalam masa-masa hampir jadian kami. Setelah obrolan-obrolan yang nggak jelas tapi intens, gue inget satu saat dia ngajak gue nonton film di PIM. Dan gue, sebagai seorang anak yang sangat murah kalau diajak nonton, ofkors langsung mengiyakan ajakannya dan pergilah kami ke bioskop.

Film yang sangat berjasa itu judulnya Berbagi Suami, dan kami nonton di PIM. Gue bahkan inget tanggalnya, 15 April 2006 (wow ingatan gue cemerlang sekali, oyes). Sebenernya kami nggak langsung jadian ketika itu. Seinget gue ada tahap di mana gue agak rancu dia suka sama gue ato enggak, terus apakah emang gue udah mau dan udah boleh jadian (takut dilarang mamah papah hihi), dan apakah gue beneran suka sama dia blablablaa jadinyaaa gue masih santai-santai berteman ke sana ke mari sampe akhirnya dua bulan kemudian, yakni 15 Juni 2006, dia ngajak gue nonton lagi di PIM (tapi gue lupa kali ini filmnya apa :3 ) dan malamnya dia mengantarkan gue ke rumah lalu gue resmi ganti status. Untuk yang pertama kalinya hehehe.

Yang namanya pacar pertama, tentu saja perasaan gue ketika itu luar biasa gembira. Semua film, semua makanan, semua lagu yang diputer, rasanya jadi lebih bagus kalau dinikmati bersama. Speed dial di HP nambah satu, rutinitas di akhir pekan pun nambah satu. Hari-hari yang dirayakan nggak lagi cuma ulang tahun diri sendiri dan ulang tahun keluarga, melainkan mendadak nambah banyak jadi hari sebulanan, hari dua bulanan, hari tiga bulanan, hari ulang tahun pacar, dan hari-hari berikutnya.

Lingkaran bermain juga jadi lebih luas! Yang tadinya main sama temen-temen perempuan saja, sekarang jadi mendadak rame-rame main sama bocah bocah laki-laki temen-temennya dia. Belum lagi bonus dapet “adik-adik” dan “oom-tante” baru yang dateng sepaket ketika dibawa kenalan ke keluarganya dia. Hehehe kalo dipikir-pikir heboh juga sih masih SMA tapi pacaran udah sampe kenalan sama keluarga,  mungkin kalo gue disuru melakukan hal yang sama sekarang gue enggak mau dan mikir berkali-kali. Cuman yah ketika itu gue nggak pake mikir! Hahah konyol juga rasanya, tapi gue inget dulu gue menganggap diri gue sangat beruntung bisa berada di posisi itu.

Gue percaya being in love, dengan semua keabsurdannya itu, hanya bisa dilakukan ketika lo di bawah alam sadar. Karena kalo dipikirin satu-satu pake logika, nggak ada yang masuk akal! Ngapain juga lo ngabisin puluhan ribu atau ratusan ribu pulsa lo buat nanyain orang yang sama berkali-kali, “Udah makan belom? Hari ini ngapain aja?” padahal lo udah tau rutinitas dia tiap hari apa. Ngapain juga lo rela bantuin bikin PRnya adik sepupu pacar lo padahal PR lo sendiri belom kelar? Ngapain juga lo rela bikin kartu ulang tahun hand-made, atau nge-burn-in CD khusus buat seseorang, padahal itu menyita waktu lo supeeer lama di saat lo bisa beli kado kado instan dengan harga yang sebenernya nggak mahal-mahal amat juga?

Belum lagi fakta bahwa itu adalah pacar pertama lo. Pertama! Nggak ada jaminan hubungan itu akan berlangsung mulus, akan bertahan lama, dan baik lo maupun dia nggak akan bertemu dengan orang-orang lain lagi.

Itu bener-bener kayak untung-untungan.. membiarkan diri lo suka sama orang sampe segitunya padahal nggak ada garansi lo akan happy terus. Lo tau pada satu titik orang itu pasti akan menyakiti lo, dan lo juga akan menyakiti dia, tapi lo… ya… gak peduli aja gituh. Dan tetep berani ngambil keputusan untuk jadian sama orang itu.

Heheh butuh keberanian yang sangat tinggi sih menurut gue untuk jatuh cinta. Atau ya kalo ga mau pake istilah yang terlalu dangdut, untuk suka sama orang lah. Karena ketika kisah cantik itu berakhir, kepercayaan gue akan sesuatu yang indah dan abadi itu terkikis sedikit demi sedikit. Sementara rasa takut pun makin besar. Hingga sekarang.. akhirnya.. dalam posisi gue saat ini, setelah beberapa kali mengakhiri kisah-kisah yang awalnya sempurna namun endingnya neraka, gue nggak tahu lagi apa gue masih punya keberanian yang sama🙂

Keberanian yang sama seperti ketika pertama kali berbunga-bunga dikasi perhatian sama orang lain. Keberanian yang sama untuk membiarkan diri lo diatur dan diurusin orang lain. Dan juga keberanian yang sama untuk.. untuk disakiti orang lain.

Hihihi oke ini gue berasa nulis postingan untuk disubmit ke chicken soup -__- terlalu wise dan tidak terdengar seperti gue. Jadi sebelum gue akhiri mari kita sisipkan kisah yang juga merupakan tantangan di blog challenge hari ini : first kiss.

Ehm untungnya first kiss gue adalah bersama pacar pertama juga, jadi cukup memorable dan nggak aib aib amat untuk diceritakan ke orang lain hehehe. Mengambil tempat di dalam mobil, dengan dia di balik kemudi stir dan gue di sebelah kiri. Of kors waktu itu nggak lagi jalan lah mobilnya. Lagi parkir, di…. depan…. mesjid. Dan gereja. Jadi gereja dan mesjidnya hadap-hadapan, dan kami parkir di antara keduanya. Ahahah ini hint yang bagus sekali lho, kalo kalian anak Jakarta asli pasti tau mesjid dan gereja yang dimaksud itu di mana :p

Kenapa bisa parkir di situ.. well kalo nggak salah kami habis gereja pagi. Lalu muter-muter jalanan Jakarta yang masih sepi pagi itu di hari minggu. Dan kami mau ngobrol ngobrol. Tapi nggak ada tempat parkir. Jadi dia memutuskan untuk berhenti di spot itu. Nggak ada hujan, nggak ada badai, hari itu cerah sekali. Heheh panas terik sih lebih tepatnya. Dan gue bahkan masih inget gue pake rok apa hahaha. Emang the power of first experiences yaa. (Kalo dipikir-pikir sebenernya gue bahkan masih inget kaos yang gue pake pas gue jadian dulu itu -dan sudah hilang- dan detil-detil lain seperti misalnya reaksi dia pas gue pertama kali bilang bahwa gue ada rencana kuliah ke Korea)

Lalu ehm… kalo ditanya sensasinya…. err.. hahah ya sensasinya lucu lah. Kalo anak remaja jaman sekarang mungkin bilang hati berdebar-debar dan nafas nggak karuan, tapi kalo gue boleh deskripsiin sih kayaknya malah super canggung dan bikin gue kejang kejang. Dan apa yang ada di bayangan gue tentang first kiss sama apa kenyataan yang terjadi itu… beda jauh. Hahaha entah gue kurang banyak nonton film ato kurang latihan (what?!) tapi semuanya terjadi begitu cepat dan rasanya gue cukup mengecewakan :3

Tapi memorable lah. Gue inget efeknya bertahan sangat lama sampe gue masih suka senyam senyum sendiri beberapa hari kemudian, dan ternyata beberapa tahun kemudian pun gue bahkan masih inget betapa konyolnya gue waktu itu😀

Jadi, walaupun sepotong bagian dari gue ikutan hilang seiring dengan berakhirnya kisah kasih pertama gue, tapi di sisi lain gue juga belajar banyak sekali. Belajar membagi waktu walaupun rasanya waktu untuk diri lo sendiri udah nggak ada, belajar menerima kenyataan bahwa bahkan orang-orang terdekat lo sekalipun akan menyakiti lo tapi lo harus tetep bangun dari itu, dan belajar bahwa walaupun semua lagu yang bagus itu akan habis, bukan berarti lo nggak boleh enjoy lagu itu selama dia berputar ^.^

Terima kasih atas pihak yang berjasa di dalamnya. Dan dear R A, semoga nggak keberatan ya kisah ini jadi konsumsi publik🙂 May the force be with you, as always.

ps: Why am I writing this? Click here to see the full story.

Tagged: , ,

§ 5 Responses to Day 11 : Your First Love (and First Kiss)

  • havban says:

    Entah karena hujan.. atau karena gua baru namatin hunter x hunter chimera ant saga.. rasanya nyeresep ceritanya..

    gua dulu malu banget penembakan pertama kali di bawah pohon pete… tapi pas liat balilk lagi.. jadi lucu sekarang.. hihi..

    tadinya mau ngomentarin soal love… tapi kalo dipikir2 lagi….. nanti aja deh kalo ketemuan😛

    • cutesalmon says:

      gue rasa kemungkinan besar sih pengaruh pagi pagi lo kelaperan deh kak makanya nyeresep ceritanya.. hahaha boleh boleh ayo diskusi sama saya soal love, suka nih yang begini beginian heheh

  • jays says:

    cieeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee

  • Keven says:

    So sweet banget kisahnya…bikin gua jadi teringet sama kisah First Love n First Kiss gua sendiri. Tapi thanks banget lu udah mau berbagi kisah ini di blog, bener2 menginspirasi gua.

    Kalo ada satu hal yg bisa gua bagi sama lu sebagai timbal balik, gua cuma mau bilang kalo gua juga udah berkali2 ngalamin kisah yg awalnya sempurna, namun berakhir kayak neraka. Tapi sampe sekarang, gua ga pernah takut untuk kembali mencintai dan beresiko kembali disakiti.

    After all, momen2 itulah yg bikin hidup kita jadi bermakna dan gua masih percaya kalo in the end, gua pastiin nemuin gadis berpayung kuning punya gua… =)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Day 11 : Your First Love (and First Kiss) at Eavesdrop on Me.

meta

%d bloggers like this: