Nenek dari masa depan

November 3, 2012 § Leave a comment

Jadi ceritanya sepulang kerja tadi saya sempat terlibat perbincangan sekilas mengenai salah satu panutan hidup saya, yakni ompung saya. Ompung ini panggilan saya kepada nenek dari pihak mama saya, yang tentu berdarah batak jadinya dipanggil ompung. Kalau nenek dari pihak papa saya yang berdarah manado itu ofkors dipanggilnya oma.

Hehe anyway.. tadi teh ceritanya kami lagi membahas tentang kebiasaan nonton di bioskop pas masih kecil, dan lawan bicara saya itu agak takjub sama ibu saya yang masih mau nemenin saya nonton film film Disney di bioskop. Sebenernya buat saya itu bukan hal yang terlalu menakjubkan sih, soalnya sampe sekitar sebulan lalu pun ibu saya masih pergi ke bioskop berdua ayah saya.

Tapi satu hal yang saya yakin lumayan menakjubkan, adalah fakta bahwa saya masih punya pengalaman nonton Lord of The Rings yang pertama di bioskop bersama ibu dan OMPUNG saya. Saya inget banget nontonnya di Megaria, naik bajaj bertigaan. Ketika itu saya SMP kelas 1, dan jujur saya antara ga ngerti dan juga ketakutan nonton film ini. Bahasanya susah, ceritanya gelap, dan saya masih ga nyambung apa itu hobbit apa itu elf kenapa bisa begini dan kenapa bisa begitu.

Cuma satu hal yang saya inget, ketika itu saya super terheran-heran sama ompung saya yang suka banget sama Lord of The Rings. Bahkan yang ngajak kami nonton ke bioskop pun beliau, karena beliau udah tau film yang diangkat dari novel kesayangannya itu akan segera diputar di bioskop ibukota. (Hasil kebanyakan nongkrongin berita di TV tiap hari)

Yeap.. Lord of The Rings merupakan salah satu serial novel kesayangan ompung saya. Selain itu tentu dia juga baca karangan Tolkien lainnya seperti The Hobbit, dan roman-roman seperti Gone With The Wind. Semuanya dalam bahasa Inggris, dan saya ingat ke manapun opung saya pergi, beliau selalu nyimpen satu novel di tasnya.

Hobi nontonnya pun ternyata memang agak unik, karena selera film kesukaannya dia tuh film film perang macamnya Ben Hur. Ibu saya cerita dulu si ompung pernah keasyikan nonton Ben Hur sampe sesak nafas karena jantungnya mendadak berdegup terlalu kencang.

 [ Ompung dan kelima anaknya, tebak tebak berhadiah mama saya yang mana? ]

Selain seleranya di bidang sastra dan perfilman yang agak di atas standar, ompung juga punya kemampuan lebih di bidang teknologi. Bisa dibilang beliaulah yang bener-bener memperkenalkan saya sama komputer, printer, mesin fotokopi, dan fax. Agak menakjubkan karena “perkenalan” ini terjadinya di sekitar akhir tahun 1990 menjelang 2000 loh.. Even sekarang ibu saya aja masih agak gaptek sama komputer, tapi sekitar belasan tahun silam ompung saya sangat mahir pakai Microsoft Office.

Pekerjaan ompung sebagai penterjemah dan peng-aransir lagu membuat beliau harus selalu bekerja dengan komputer, dan itulah yang membuat beliau setiap hari temenan sama Excel dan Access. Sebenernya saya masih ga ngerti kenapa dia suka pake Microsoft Access.. rasanya nranslate atau ngedit lagu ga butuh database… hmm apa ingatan saya salah? Tapi rasanya enggak deh soalnya pas awal SMP gitu ompung sempet bantuin saya bikin PR komputer tentang access di rumah..

Saya juga pertama kali belajar nyalain modem dari beliau. Melalui hasil ngintilin ompung tiap hari jugalah saya mulai tau kalo mau buka website itu pake Internet Explorer, dan Microsoft Outlook itu untuk ngirim email. ASTAGA bahkan pas saya ngetik ini aja saya siyok sama kehebatan beliau, even saya mau nyetting outlook sekarang aja kudu nyontek google, lah si ompung dulu gimana cara makenya?

Oh Oh! Freecell sama minesweeper juga yang ngajarin itu si ompung! Huhaha saya suka merhatiin ompung hobi main kedua game tersebut, dan saya minta diajarin. Bahkan saya yakin ibu saya sampe sekarang gak bisa main Freecell.. huhehehe.

Yahh anyway anyhow.. itulah cuplikan keajaiban ompung saya. Dulu sih saya pikir semua nenek memang super cool kayak dia; jagoan naik vespa dan fasih berbahasa inggris. Namun setelah saya pikirpikir lagi sekarang, tampaknya saya harus bersyukur bisa punya ompung super antik yang keahliannya di bidang bidang tertentu melebihi banyak orang lain.

[Ompung dan Passah]

Mungkin benar kata lawan bicara saya tadi, ompung saya itu datang dari masa depan…

in memoriam of Tilly Loebis-Nainggolan, 4 Feb 1925 – 17 Agustus 2002

Tagged: ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Nenek dari masa depan at Eavesdrop on Me.

meta

%d bloggers like this: