To do list before leaving Korea for good

October 4, 2012 § 3 Comments

Terinspirasi dari blog orang tentang list list lainnya.. saya juga ikutan pengen bikin list yang harus dilakukan sebelum meninggalkan Korea selamanya. Tapi berhubung hidup saya di Korea pun udah kelewat lama, jadi ini saya share aja cita-cita saya dari awal banget menginjakkan kaki di negeri kimchi, hingga detik ini. Banyak yang udah kesampean, banyak juga yang belum. Oiya list ini ofkors saya buat sejak masih remaja kehilangan arah sampe sekarang udah jadi pemudi kehilangan arah (hahah tetep gitu terombang ambing) jadi mohon maaf kalo ada yang garing banget cita-citanya. Anyway inilah dia listnya…

1. Menghasilkan uang sendiri – checked

Saya inget pengalaman saya part time pertama kali itu lumayan telat dibandingin orang-orang lain.. temen-temen udah sibuk dapet alba sejak tahun pertama, sementara saya kalo ga salah baru mulai part time di tahun kedua, itu pun akhir-akhir. Kerjaan saya waktu itu ngajar Bahasa Inggris untuk dua bocah anak pendeta, yang ternyata super pintar pintar tapi super nakal nakal. Gaji pertama saya telah saya sulap seketika menjadi Junpyo, mp3 hitam mungil kesayangan saya heheheh.

2. Bisa ngebenerin komputer alias ga sia sia kuliah jurusan komputer – semi checked

Dibilang semi checked karena sebenernya komputer ga pernah rusak-rusak amat juga… cuma perlu diformat aja. Tapi berhubung hidup saya dulu di Jakarta selalu bergantung pada kakak saya dalam hal teknologi, jadi ketika laptop saya di Korea butuh sentuhan formatan ulang saya pun tidak punya pilihan lain selain mencuci sendiri otaknya sampai bersih.

3. Bisa menggunakan kemampuan berbahasa Korea untuk sesuatu yang baik – checked

Untuk sesuatu yang baik dalam hal ini maksudnya seperti membantu orang nranslate.. nemenin orang jalan-jalan.. menjauhkan diri sendiri dari tragedi nyasar… gitu gitu sih hehehe. Tapi yaa jujur dulu saya pesimis sekali, bisa kah saya yang mulai belajar bahasa Korea dari NOL akhirnya fasih dengan bahasa bulet garis kotak ini? Belajar bahasa Inggris bertaun-taun aja rasanya sampe sekarang masih kurang… Jadi ketika sekarang bahasa Korea saya udah sampe tahap yang gak jelek-jelek amat, rasanya waah puji Tuhan banget heheh.

4. Nambah kemampuan bermusik – checked

Dulu cita-cita saya belajar gitar!! Dibuktikan dengan kemampuan saya membujuk ibu saya untuk bawa gitar dari Jakarta pas beliau jalan-jalan ke Busan tahun 2009. (As iffff gitu ya di Korea ga ada gitar…. emang saya kejam) Tapi yaa gitu deh, ditemani oleh gitar Yamaha nilon, saya pun dulu sempet seneng-senengnya belajar gitar. Eeh siapa sangka beberapa tahun kemudian saya beralih haluan ke perkusi pas udah pindah ke Seoul. Gak jago sih… tapi ngiringin lagu standar 4 per 4 yang ada di Kidung Jemaat bisa laah..

5. Punya temen baik Korea – checked

Lee Minji. Orang paling berjasa dalam kehidupan pergaulan serta perbahasaan saya di Korea. Heheheh bisa dibilang berkat dialah saya bisa lulus kuliah (mengingat banyaknya PR dan Report saya yang dibantu dia) dan berkat dia juga saya bisa dapet kerja (mengingat CV dan Cover Letter saya selalu di-proofread dulu sama dia sebelum saya submit). Selain ngajarin saya bahasa dan budaya (dulu pas Chuseok suka ngundang saya main ke rumahnya), Minji juga selalu membawa saya ke tempat-tempat menarik seperti norebang, kafe, suljib, pantai, tebing, mall, Jinhae, dan lain sebagainya. Anak ini sekarang berdomisili di Busan, dan terakhir ngirimin saya kupon jajan 100 ribu di restoran India Gangga. Yuk ada yang mau nemenin saya dinner?

6. Pacaran sama orang Korea – checked

Ya….. namanya juga anak muda….. pasti ingin menccoba…. dan tentu sangat mudah dicobai… hahahaha. Yang ini kejadiannya pas saya umur 20 (kuliah tahun kedua) dan bertahan melewati 100 hari (Korea banget ya ngitungnya). Orangnya sekarang entah di mana, rada ga peduli apalagi mengetahui habis putus kemudian dia nindik kupingnya jadi alay Korea. Ewwh saya super anti sama cowo kupingnya ditindik. Masa saya musti saingan dalam hal anting-anting sama lawan jenis… Nehi.

7. Nonton konser – checked

Nyeheheh untuk ukuran perempuan memang saya cukup liar dalam hal nonton konser. Musik yang saya suka dulu juga bukan yang kalem kalem. Saya inget pas SMP saya nonton konser Simple Plan, Avril Lavigne, dan pas SMA hobi ikut pensi pensi brutal macamnya alay Jakarta. Jadi dengan harapan besar, saya pun ingin hobi nonton konser ini tetap dipertahankan. Dan puji Tuhan saya selalu dapet rejeki buat berkesempatan nonton artis-artis kesukaan saya (dan juga kesukaan teman-teman saya – mengacu pada satu konser Idol yang saya saksikan) di negeri ginseng. Konser terakhir yang nyarisss saya tonton adalah Maroon 5… yang akhirnya gagal total karena saya dikirim ke Indonesia untuk berperang demi kantor saya.

8. Naik kuda – checked

Cita-cita yang aneh apalagi untuk dilakukan di Korea. Tapi begitu nyampe sini saya sempet denger ada temen saya naik kuda di Korea… dan saya langsung nyari-nyari.. dan untungnyaa berkesempatan naik kuda (poni) pas saya ke Jeju dulu sama mama. Huhaha kurang memorable emang, tapi yaudalahya lumayan buat nambah-nambahin daftar cita-cita yang kesampean.

9. Main olahraga air – checked

Saya (dan keluarga saya) selalu  mikir bahwa main olahraga air macamnya banana boat, jetski, dan teman temannya itu mahal. Jadi kalau kami liburan di pantai Indonesia, pasti kami fokus pada main airnya, instead of tetek bengek yang harus ngeluarin duit lagi itu. Alhasil menjadi bagian dari cita-cita saya lah si main olahraga air ini…. yang mana akhirnya malah kesampean pas saya nyampe Korea! Hurrah! Hahaha saya pertama kali main banana boat pas di Boryeong tahun 2008, lalu lanjut rafting sama lab di sekolah di tahun yang sama (atau tahun berikutnya? lupa), lalu surfing-surfingan dan naik boat satu hari sebelum saya tes Samsung di tahun 2011.

10. Main film, masuk TV – checked!! hahaha

Cita-cita paling gak jelas, tapi bisa dibilang ini ekspektasi terbesar orang-orang di sekitar saya pas denger saya mau ke Korea dulu. “Jangan lupa main film Korea yaa terus ntar jadi artis di sana.” Sebuah petuah yang biasanya cuma saya balas dengan pasang tampang males, tapi lucunya kesampean juga!! Huhahah sedikit yang tahu bahwa di tahun kedua saya dulu saya pernah jadi pemeran utama film pendek buatan orang-orang di sekolah saya. Mereka butuh pemeran orang asing, dan ntah gimana caranya mereka dapet kontak saya dari kantor Internasional di sekolah. Alhasil saya bolos sekolah seminggu demi shooting di luar kota, dan muka saya bisa disaksikan di layar “bioskop” gedung fakultas film di sekolah saya. Masuk TV? Ya enggak disiarin di TV juga sih.. untuk urusan masuk TV, saya mengacu pada pengalaman saya yang lain, yakni pengalaman nari saman yang ternyata disiarin di Arirang. Hehehe.

11. Nyanyi di atas panggung – checked

Bukan… sama sekali bukan…. pengalaman yang saya banggakan😦 Sebuah pengalaman terhoror dalam hidup saya, karena saya ga pernah merasa suara saya bagus. Dan waktu itu saya duet sama jurusan vokal di sekolah kami, Sarita, jadi bisa dipastikan suara saya super kebanting. Tapi lagi-lagi.. manusia kalo udah ga punya pilihan pasti ujung-ujungnya mepet orang yang bisa dipepet kan. Jadi sekolah saya pun waktu itu butuh perwakilan anak Indonesia Kyungsung untuk nyanyi di Boryeong Mud Festival, dan saya plus Sarita menjadi anak bawang yang cuma bisa manut-manut aja pas ditodong suru ikut lomba di sana. Tentu saja tidak menang. Tapi saya cukup terharu ada yang bawain saya boneka pas saya lagi nyanyi di atas panggung.

12. Ikut volunteering – checked

Cita-cita ini terbentuk hasil kebanyakan baca majalah remaja dan Chicken Soup yang banyak membahas tentang pengalaman membantu sesama di sana sini. Pengalaman volunteering saya yang pertama bermula ketika saya tahun kedua alias tahun 2009, diawali dengan kegiatan bantu-bantu di sebuah acara festival film. Setelah itu baru deh menyusul acara bantu-bantu lain, dan salah satu di antaranya yang paling lama saya lakoni adalah ikutan CCAP, yakni jadi pengajar budaya Indonesia ke sekolah-sekolah di Korea.

13. Punya rumah/apartemen/tempat tinggal sendiri dan hidup sendiri – checked

Hehe manusia mana sih yang gak pengen punya apartemen sendiri? Hidup di asrama 4 tahun memang menyenangkan, tapi setiap semester saya selalu pengen banget ngerasain hidup di luar. Sayang aja terbentur masalah biaya heheh. Jadi pas akhirnya lulus kuliah dan berkesempatan punya kamar sendiri di luar asrama, rasanya cukup senang dan merdeka! Walopun ujung-ujungnya suka kelaperan kalo tinggal sendiri, karena males dan ga bisa masak -___-

14. Ke Lotte World dan Everland – huhuh not yet

Yang ini emang super memalukan. Empat tahun lebih sudah saya tinggal di Korea, dan saya belum pernah ke Everland!! Hebat. Lotte World akhirnya kesampean pas Chuseok tahun lalu, tapi itu pun super rame jadi rasanya kurang puas mainnya. Sekarang saya pengen lagi ke taman bermain ini, Everland apalagi, tapi teman-teman saya udah pernah pergi semua. Bah… ini dia nih yang ga asik. Masa saya main sendiri :3

15. Nami Island – checked

Fiuh… ini juga merupakan salah satu spot cita-cita saya, yang akhirnyaaa terpenuhi di awal tahun ini. Untung sekali. Kan malu udah lama-lama di Korea masa ga pernah ke Nami.. wong orang orang yang dateng ke Korea buat traveling 5 hari aja biasanya menyempatkan diri ke tourist site yang satu ini, masa saya enggak. Hehehe walaupun ya kalo boleh jujur sih sebenernya tempatnya biasa aja.. atau karena kebanyakan orang kah jadinya biasa aja? Dan lokasinya super jauh kalau naik subway. Jadi buat saya yaah cukup lah untuk memuaskan diri nambah-nambahin centangan di check list.

16. DMZ – checked

Thanks to Daniel Dewangga! Hohoho banyak soalnya temen-temen saya yang menolak ketika saya ajak ke DMZ, dengan alasan terlalu dekat ke Korea Utara, ga ada yang dilihat, terlalu jauh, ga penting, panas, cuma liat tentara doang ngapain, dan masih banyak alibi alibi lainnya. Tapi saya pengen banget. Jadi di awal tahun ini pula saya mendesak salah satu teman saya untuk mengawal, dan kami pun bergegas menuju perbatasan!! Saya sih suka.. liat bekas bekas perang.. liat tentara.. liat foto-foto kekerasan… emang it’s in the blood kali ya. Tapi kalau untuk orang yang cinta damai dan ga kuat turun ke tunnel ratusan meter sih emang tempat ini kurang dianjurkan. Apalagi yang mau romantis romantisan pacaran sama kekasih… mendingan disimpen duitnya buat fine dining.

17. Soraksan – not yet

Saya bukan pencinta gunung. Saya lebih suka main air daripada mendaki tanjakan. Tapi saya suka nyari sensasi. Jadi saya pengen nyobain sih bermain ke Soraksan ini.. mungkin ga lewat site mendaki benerannya ala kakek nenek sehat… tapi kalau boleh saya mau dong menginjakkan kaki di deket deket situ. Ada yang mau nemenin?

18. Ski – not yet

Hiyaaaa yang ini agak miris. Dari awal dateng ke Korea pengeeen banget ski, tapi alasannya selalu sama: kejauhan dan kemahalan kalau dari Busan. Nah sekarang, udah pindah ke Seoul, tetep aja ga kesampean main ski dengan alasan yang udah dimodif: ga ada waktu, ga ada temen. Nahhhh sekarang nih.. saya udah pindah tim, jadi udah punya waktu lebih lowong di akhir pekan. Dan kebetulan temen-temen saya juga udah nambah. Eh emang gak jodoh, malah gantian sayanya didepak ke Indonesia. Gagal lagi deh main ski. Semoga aja ketika saya balik ke Korea nanti sudah cukup dingin untuk main salju hehehe.

19. Wine tunnel – not yet

Yang iniii saya denger lokasinya ada di daerah selatan sana. Saya lupa tepatnya di mana, tapi yang pasti saya pernah denger ada temen saya yang pergi ke sana dan saya penasaran tempatnya seperti apa. Cita-cita saya sih ingin mengunjungi tempat ini sambil mewujudkan cita-cita saya yang nomor 20 hehehe.

20. Road Trip – SOON

Hahaha ini dia nih cita-cita saya yang mewujudkannya cukup sulit. Dulunya saya pengen deketin orang yang udah punya SIM di korea, plus mobil kalo bisa, dan minta diajak jalan jalan sama dia. Tapi setelah pencarian bertahun-tahun, saya ga dapet juga tuh kenalan orang yang sanggup diajak road trip bareng.. Huhu. Jadi tampaknya saya harus mewujudkan cita-cita ini dengan tenaga sendiri, alias bikin SIM sendiri. Heheh nantikanlah kedatangan saya kembali di Korea, wahai semenanjung beraroma kimchi. Saya akan mengunjungi pelosok pelosokmu dengan mengendarai kendaraan sendiri! (by kendaraan hopefully bukan sepeda atau otopet yaaa…. bisa encok). Hehehe.

Wish me luck untuk nomor 14, 17, 18, 19, terutama 20!

Tagged:

§ 3 Responses to To do list before leaving Korea for good

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading To do list before leaving Korea for good at Eavesdrop on Me.

meta

%d bloggers like this: