ga enaknya punya dokter pribadi…

August 25, 2012 § 1 Comment

banyak yang bilang kalo sakit dan punya bokap atau nyokap dokter itu pasti enak. ada yang ngurusin. ga usah ke rumah sakit udah pasti sembuh. pokonya keselamatan jiwa pasti terjamin.

gue ga tau sih kalau kasus orang lain, tapi kog dalam kasus gue agaknya hal itu kurang berlaku.. justru karena punya bokap dokter, yang ada malah dikit dikit gue dibawa ke rumah sakit. kaki lecet dikit, langsung dibikinin appointment sama dokter A buat dibelek di rumah sakit. gigi ngilu dikit, langsung dititah suru ke dokter gigi keesokan harinya. belom lagi masalah obat, baru bersin sekali doang gara gara debu nakal, langsung dituduh kena pilek dan berujung disuru minum obat A sampe Z.

gue inget dulu pernah gue kuliah di korea, masih tahun kedua kalo ga salah, dan gue hampir pingsan karena kesakitan sakit perut pas lagi dapet.. itu sakitnya udah kayak dilindes truk, dan gue nangis nangis di pelukan temen gue sampe akhirnya dia ngasi gue ponstan yang berhasil membuat hidup gue kembali bahagia. gue udah hepi, temen temen gue udah lega, tapi malah pas malemnya gue lapor ke bokap gue bahwa tadi gue sakit perut dan dia minum ponstan.. dia malah berang “apa apaan kamu seenaknya minum ponstan, itu obat keras tau blablabla kamu harusnya tahan aja blablabla” dan berujung gue menutup telepon sambil nangis.

dan.. untuk kesekian kalinya dalam hidup gue malam ini pun gue lagi lagi kesel karena punya bokap yang terlalu ahli biologi. untuk yang sempet ketemu gue akhir akhir ini, pasti sadar bahwa muka gue udah kayak monster, penuh jerawat ntah akibat stress ntah akibat patah hati. dan dari hari pertama gue menjejakkan kaki di tanah air pun bokap gue udah ngomel “itu muka gak pernah dirawat kenapa sih jerawatnya banyak banget”

tiap kali gue habis cuci muka pun dia ngeliatin muka gue dengan mata nanar dan tatapan pengen ngamplas pipi gue, dilanjutkan dengan kalimat “kamu besok ke dokter anu gih!” (tapi langsung gue balas “gak mau! sali ke sini cuma seminggu ngapain malah ke dokter!”)

lantas hampir tiap hari dia berusaha ngasi gue obat obatan dari obat minum sampe obat oles demi menunjang baiknya muka gue. as if gitu gue ga tau apa yang sebenernya bikin muka gue kaya gini. bukan makanan, jelas… karena gue makan aja jarang. dan bukan salah kosmetik juga, karena gue akhir akhir ini pake produk perawatan muka yang harganya gak kalah jauh sama harga diri gue. seperti yang sering gue celotehkan ke orang orang, jerawat2 ini akan hilang dengan sendirinya ntar kalo gue udah resign ato terjadi keajaiban di kantor gue.

tapi plis lah… gue santai aja gitu sekarang.. cuma di rumah gue semua orang kagak bisa santai. semuanya lomba ceramah ngelarang gue makan ini makan itu dan hobi banget kasi nasehat A B C D supaya gue mulus lagi.. yang mana di kuping gue malah terdengar seperti kalimat “aduh sal lu kenapa sekarang jadi jelek banget sih, lu pasti begini begitu ya makanya lakukan ini itu dong” which are kalimat kalimat yang menyudutkan gue.

padahal gue pulang untuk mencari ketenangan loh. yang gue butuh adalah kebahagiaan supaya gue ga stress dan bisa balik ke korea dengan semangat baru, tapi ini gue malah kesel hampir tiap hari. even detik ini pun, kira kira dua belas jam sebelum pesawat gue take off di pagi hari, gue lagi super kesel karena barusan bokap gue ngomel kenapa gue beli beng-beng dua kotak untuk orang orang kantor… “aduuh sali ngapain lagi sih beli cokelat, mau bolong bolong lagi gigi kamu?”

gue yang langsung bete kemudian menanggapi “ya gampang ntar tinggal ke dokter gigi”

tapi bokap gue pantang menyerah “adooh tapi itu coklat, jerawat kamu mau diapain lagi?”

dan gue langsung nyamber dengan nada tinggi “yaampun papa ini buat oleh oleh ini bukan buat sali juga kenapa sih komentar terus tentang muka sali pada gak bisa santai banget deh ih buset” 

dan gue pun berlari ke kamar, mengunci pintu, dan pasang musik kenceng kenceng.

oke gue tau ini tindakan, dan juga postingan, yang super sangat remaja. berasa balik ke umur tujuh belas lagi gue. yaudalah ya sekali sekali. huhu. bye bye jakarta, au revoir.

Tagged: ,

§ One Response to ga enaknya punya dokter pribadi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading ga enaknya punya dokter pribadi… at Eavesdrop on Me.

meta

%d bloggers like this: