Minggu Kematian Part One

May 12, 2012 § Leave a comment

warning: postingan kali ini isinya curahan hati saya tentang kerjaan, bisa panjang dan gak menarik, huhehe jadi kalau lagi males baca tulisan saya mending nonton video youtube yang lucu aja kayak ini misalnya.

Nah nah jadi saya… sejak saya dipindah partnya alias diberikan tanggung jawab baru sekitar beberapa minggu lalu…. tiba-tiba dipaksa beradaptasi dengan proses yang super cepat dan kejam. Dulu tanggung jawab saya adalah disuru jualan barang barang kecantikan selain make up dan krim muka (jadi meliputi masker, gel rambut, odol). Namun atas kebijakan semena mena dari atas atas sana… suatu pagi saya bangun dan mendapati tim kami diacak lagi susunannya, dan saya kebagian tanggung jawab jualan alat make up, meliputi lipstick, maskara, eyeliner, bedak, foundation, dan teman-temannya.

Kedengerannya emang seru… ofkors jauh lebih seru, karena make up kan lebih berwarna warni daripada sekedar masker atau odol. TAPI! emang hidup ya.. semua berbanding terbalik. makin seru barang yang saya jual, makin seru juga dinamika hidup saya. Mau tau seberapa dinamisnya hidup saya belakangan ini?

Hmmmm…. pertama… perlu diketahui bahwa untuk menjual sebuah barang alias menjalankan sebuah siaran iklan prosesnya ribet sekali. Untuk jualan lipstick selama satu jam misalnya, sebelum itu harus meeting sama pak sutradara iklannya, juga sama mbak mbak pembawa acaranya, lalu harus nelpon si tukang lipsticknya minta sample dan minta gambar dan minta data-data ini itu, dan gak ketinggalan harus masukin semua data plus gambar ke internet supaya para pembeli bisa belanja juga dari internet.

Dulu.. pas saya masih hidup bahagia jualan odol, satu minggu biasanya jatah siaran saya cuma satu sampe dua jam. Yaa kalo banyak palingan tiga jam lah. Jadi itungannya kalau satu minggu jualan 3 jam, alias 3 produk, pas kan tuh. Sehari meeting, nyiapin ini itu, besoknya tinggal memonitoring siaran. Besoknya meeting lagi, nyiapin buat produk kedua, terus keesokan harinya tinggal monitoring lagi. Dan terus muter seperti itu.

Di kala hidup saya bahagia seperti itu aja.. kadang saya suka merasa down karena banyak melakukan kesalahan di sana sini. Kecepatan kerja saya pun super lamban.. karena semuanya harus saya cek minimal 3 kali. sampe sekarang pun saya kerja masih suka buka google translate in case bahasa korea saya ngaco, dan dalam keadaan bahasa masih agak menghambat seperti ini, saya sendiri masih banyak gak ngerti tentang kerjaan saya.

NAMUN! Ketika hari itu datang! Hari di mana saya gak lagi sekedar jualan odol melainkan harus jualan ribuan lipstick! Huah… kebahagiaan saya yang udah tipis pun makin direnggut. Huhehehe lebay memang, tapi perbandingannya sangat drastis. Dari yang tadinya satu minggu saya dapet jatah siaran paling banyak 3 kali, ini mendadak jadi 12 kali. DUA BELAS. Dan minggu mematikan itu kebetulan baru saja saya lewati.

Dua belas siaran dalam satu minggu… itu artinya tiap hari ada siaran, padahal untuk nyiapin satu siaran dibutuhkan meeting berkali kali dan tenaga yang luar biasa. Dan satu minggu hanya ada tujuh hari, sementara siaran saya ada dua belas.. uwaww saya ga ngerti gimana saya dan senior plus mentor saya bertahan seminggu ini. agenda saya penuh coretan.. bukan coretan untuk nulis hasil meeting, melainkan coretan untuk nulis jadwal meeting. seminggu ini saya nyampe kantor jam 8 pagi.. ngobrol ngobrol bentar, dan jam 9 udah mulai meeting. ketemu pak sutradara, lanjut ketemu tante dari lipstick merek A, lanjut ketemu sama si  oom yang bawa proposal tentang lipstick merek B, makan siang, lanjut ketemu si mbak ngomongin rencana launching produk baru minggu depan, lanjut lagi meeting di sini, lanjut lagi lari ke sana, ke mari, ke situ, ke sono… huahh baru biasanya baru bisa balik ke tempat duduk pas jam 6 sore. Dan ketika jam 6 sore itu lah kerjaan saya dimulai… masuk masukin data ke komputer.. nelpon sana nelpon sini… balesin chattingan orang orang.. daann lain sebagainya.

Saya inget hari rabu dua hari yang lalu saya sempet super linglung salah nulis jadwal.. gara gara saya kira hari itu udah hari kamis. dan pas keesokan harinya.. pagi pagi jam 8, saya dan senior saya dan mentor saya baru nyampe kantor, duduk di kursi masing masing, dan kami bertiga sama sama menghela nafas panjang. fiuh….. hari yang baru udah dateng lagi aja, rasanya gak pengen memulai hari baru karena tahu sepanjang hari gak bakal bisa santai sama sekali.

Belum lagi kalau ditambah dengan tekanan bekerja di sana sini… lebih tepatnya tekanan bekerja karena saya melakukan super sangat banyak sekali kesalahan sih. dan dapet atasan yang gak terlalu bisa ngasi tanggung jawab ke orang lain (agak mirip sifatnya sama saya), jadi pengennya ngerjain semua sendiri (mirip kan?), dan sekalinya beliau ngasi tanggung jawab ke saya, tetep pada akhirnya dia akan periksa semua dan ujung ujungnya semua hasil kerjaan saya dihapus lalu diulang lagi sama dia. kalau saya lagi waras saya akan menghibur diri saya dengan bilang “yaah demi yang terbaik, untunglah dia periksa, jadi bisa dibenerin”. tapi akhir akhir ini saya sering kehilangan akal sehat saya, dan si setan pun mulai berkata “astaga kalo emang lo mau ngerjain semua sendiri ngapain lo suru gue in the first placeee sekalian aja lo yang kerjain”.

Fiuh… cape.. muak… lelah jasmani dan rohani… merasa terjebak… pengen kabur.. pengen menyerah… itulah semua yang saya rasakan sekarang. tadi saya secara kebetulan ngobrol sama temen saya sesama orang indonesia di sini. dia bilang, awalnya itu dia berencana at least kerja di korea tiga tahun lagi.. cari pengalaman, cari duit, baru pulang indonesia setelah puas 3 tahun. tapi begitu mulai kerja, bulan lalu kami sepakat untuk memotong target kami dari tiga tahun menjadi satu tahun! hahaha.. satu tahun lah sali.. satu tahun… kuat kuatin lah satu tahun kerja rodi di sini…

Tapi tapi tapiii tadi teman saya itu secara entah bercanda entah enggak, bilang bahwa dari target awal 3 tahun, rasanya dia udah pengen motong jadi 3 bulan. hahaha tiga bulan lagi… tiga bulan lagi bertahan lah setidaknya… baru menyerah…

Hehehe postingan kali ini kog sangat gelap ya. Okelah okelah maafkan saya yang akhir akhir ini menjadi semakin negatif dari hari ke hari. hidup saya gak seburuk itu siih belakangan ini.. banyak hal hal lucu juga. banyak teman-teman manis yang secara gak terduga selalu ada buat saya di….. whatsapp. hahaha jauh di mata dekat di hape.

Dan sebenernya minggu kematian ini belum berakhir sih.. masih ada 4 siaran di hari minggu yang menanti untuk dikontrol. tapi untungnya semua sudah beres, tinggal dateng ke kantor hari minggu dengan senyum buatan dan tenaga cadangan😀

uwagh… untuk menutup curhatan sepanjang jalan kenangan ini saya hendak mengutip sesuatu untuk diri saya sendiri. this is for future sali, siapa tau di hari hari ke depan dia makin down dan butuh penyemangat, semoga sedikit tersemangati membaca kutipan ini. atau malah, dia udah makin kuat dan kembali segar jadi bisa baca postingan ini sambil senyum konyol dan mikir, “yaampun ini anak, bodoh banget sih bisa bisanya seorang sali terpuruk kayak gitu…”

 huhehehe HAPPY WEEKEND!

Tagged:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Minggu Kematian Part One at Eavesdrop on Me.

meta

%d bloggers like this: