Dihormatin Provoost

August 6, 2011 § 2 Comments

Maafkan grammar bahasa Indonesia saya yang sangat buruk untuk judul di atas, tapi saya gak tau lagi apa bahasa indonesianya provoost dan mengganti “dihormatin” jadi ‘dihormati oleh’ kayaknya terlalu formal untuk cerita berikut yang gak ada formal-formalnya sama sekali.

Jadi, sekilas info untuk yang belum tau, saya tinggal di komplek TNI AU Halim Perdanakusuma. Deket sama airport, bisa liat pesawat, jauh dari mana-mana.

Nah, berhubung isinya tentara semua, gak heran kalau pintu keluar dan masuknya selalu dijaga oleh para PM, yang disebut juga dengan Provoost. Tampang mereka ga sangar, tapi mereka nenteng nenteng senjata dan biasanya pake boots serta helm siap perang (padahal tugasnya cuma nyetopin kendaraan yang ga punya stiker sama narikin kartu tanda pengenal supir taksi yang masuk ke komplek).

Mereka memang sudah dilatih sedemikian rupa sehingga matanya sangat awas sama pengemudi pengemudi yang masuk dan bertampang tentara. Kalau ada mobil dinas dengan plat isinya nomor semua, mereka otomatis hormat. Kalau ada mobil biasa tapi yang nyetir pake seragam dinas, mereka juga udah pasti hormat. Naah kadang kalau yang masuk itu mobil biasa dengan pengemudinya berpakaian biasa tapi tampangnya sangar banget, biasanya suka dihormatin juga.

Contoh nyatanya ya.. ayah dan kakak saya. Mau mereka pake baju apapun, dengan mobil berplat apapun, pastii dihormatin sama provoost. Emang sih kebetulan muka ayah dan kakak saya cukup sangar untuk dipercayai sebagai tentara.

Tapi kadang saya keki, soalnya pernah satu saat saya dianterin sama temen saya, kebetulan cowo, dan dia dihormatin juga! Padahal tampangnya super culun, badannya bulat, dan mobil jelas jelas ga berplat dinas.

Kecewa diperlakukan tidak adil karena saya belum pernah sekalipun kebagian hormat dari provoost, saya berkali kali ngatur muka saya sedemikian rupa sehingga cukup sangar setiap kali lewatin mereka. Dari pasang tampang serius, keluarin tatapan tajam dan lurus ke arah depan, make baju warna hijau tentara, sampe pake topi yang tulisannya jelas jelas MABES TNI! Niat? Iya lumayan niat emang. Keki soalnya saya doang yang ga pernah dihormatin.

Namun sayangnya, semua usaha saya gagal…

sampai ketika…..

 

Saya menggunting rambut saya!!! Hohahahaha.

Jujur ini lumayan lucu sih. Pertama kali kejadiannya adalah kemarin, habis pulang lewat pintu Halim yang menuju Kali Malang. Muka saya yang emang kecapean habis menerjang macetnya Jakarta jadi otomatis ke-set serius banget, dan berujung dengan pak provoost hormatin saya.

Rada gak percaya, hari ini saya coba lagi. Kali ini saya sama ibu saya, dan kami lewat pintu gerbang dari jalan utama protokol Halim. Tanpa senyum tanpa sapaan saya cuma buka kaca, terus eeeh dihormatin! Langsung saya ketawa di mobil, dan ibu saya cuma bilang, ‘Ahirnya ya kamu dihormatin. Muka terlampau sangar, rambut udah kayak WARA sih…

Jadi yah begitulah kisah saya dan provoost halim. Bukannya gila hormat.. Tapi cuma geli aja penasaran hehehe. Dan semoga ga ada provoost yang baca postingan saya ini.. Kalo ga besokbesok saya ga dihormatin lagi…

 

§ 2 Responses to Dihormatin Provoost

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Dihormatin Provoost at Eavesdrop on Me.

meta

%d bloggers like this: