From where I work…

October 27, 2016 § 1 Comment

우리 이사했어요!

Mulai 10 Oktober 2016 lalu, kantor kami pindah gedung. Yang tadinya gue menobatkan diri sebagai anak Kuningan, sekarang gue jadi anak Semanggi :))

Location wise, quite good since gue jadi sekali aja naik Transjakartanya kalau mau pulang, ngga perlu transit sana sini hehehe. Tapi favorit gue dari kantor baru ini adalah viewnya sih. Baru pertama kali ngantor dari tempat setinggi ini😀

photo-10-10-16-2-26-37-pmphoto-10-25-16-4-22-02-pmphoto-10-10-16-3-43-21-pmphoto-10-12-16-8-45-19-amphoto-10-17-16-2-29-14-pmphoto-10-24-16-5-39-04-pmphoto-10-27-16-2-07-24-pm

Yaaaa asal jangan pake acara latihan pemadam kebakaran segala yaaa..

Tuntutlah Ilmu Sampai ke Negeri China (tapi habis itu langsung buru-buru pulang aja) – Part 2

October 26, 2016 § 5 Comments

Daan setelah 2 bulan berlalu, sambungan dari cerita ini barulah sempat saya tuliskan. Hehehe maaf yak! Ngumpulin energi untuk mengingat-ingat masa lalu yang kelam rupanya tidak mudah😀

Anyway bagi yang ingin mengikuti cerita saya secara lengkap, silakan membaca Part 1 cerita ini.

Singkat cerita, pada libur Lebaran tanggal 2-9 Juli 2016 yang lalu dan dua orang teman saya, Bania dan Obi, jalan-jalan ke China. Rencana awalnya adalah kami tiba di Guangzhou, naik kereta ke Zhangjiajie, turun ke Guilin, lalu pulang lewat Guangzhou lagi. Namun kan… manusia berencana, Tuhan berkehendak yah.. Jadi kisah ini tidak seindah yang dibayangkan ehuehehe.

Okeeh.. jadi… sampai mana kita?

Sampai Sheraton Changsha!

Oiya. Akhirnya kalian bisa istirahat ya.

Iya, setelah skip makan, mandi, dan tidur berapa hari, akhirnya malam itu kami bisa tidur nyenyak di Sheraton Changsha.

Bangun tidur ngapain? Sarapan?

Ahuhaha enggak! Soalnya pesen kamar yang ngga dapet sarapan. Maklum turis kere😀 Lagian kami udah bertekad hari itu juga pagi-pagi hunting tiket lagi namun kali ini tujuannya langsung ke Guilin.

Hunting tiket LAGI?

Iyaa hunting lagii… ya masa kami stuck di Changsha? Kan niatnya ngga mau ke sini. Kami udah merelakan khayalan akan Zhangjiajie plus tiket-tiketnya ke sana untuk dihanguskan, ya kami ga mau sampe batal ke Guilin juga.

b570a57c-d905-4954-a96e-2683466b04db

Beberapa tiket yang hangus

Trus gimana?

Terus jadinya hari Selasa tanggal 5 Juli pagi itu kami check out hotel, bawa tas, bergegas ke stasiun. Nah kali ini kami sok-sokan nyoba stasiun yang beda. Jadi setelah kemarin kami luntang-lantung di stasiun Changsha yang lama, kali ini kami nyoba beli tiket di stasiun yang satu lagi, yang lebih baru dan modern. Katanya sih di situ bullet trainnya lebih banyak, jadi kemungkinan dapet tiketnya lebih besar.

Syukurlah ya kalau begitu…

Tapi again, perhatikan penggunaan kata “kemungkinan” di kalimat terakhir gue tadi. Ini semua belum pasti! Bisa dapet, bisa enggak! Buahaha seperti biasa gue dan Bania melangkahkan kaki ke stasiun dengan harap-harap cemas, ngantri dengan puluhan manusia lainnya…

Daan….?

Daaan….. tetep ga dapet tiket untuk hari itu >.<

bad9fd48-7b62-41e0-9193-e0ac07d8cfb2

Apah?!

Hahaha emang kalo udah tragis ya tragis aja ya.. Jadi walopun kami udah pindah stasiun dan hari sudah berganti, tetep aja manusianya buanyak buanget. Ga paham sih kenapa negara ini bisa sepenuh ini manusianya. Tapi ya pokonya ke stasiun manapun kami melangkah, orang tuh di mana mana. Dan efeknya adalah yang tadinya gue pengen langsung ke Guilin pagi itu juga, supaya at least gue punya waktu jalan-jalan di Guilin lebih lama, tetep ga bisa. Karena gue baru dapet tiket DUA HARI setelahnya.

Dua hari?!

Iyaa hihihi sedih ga lo dengernya? Sedih sih gue. Gue inget pas ngomong sama petugas loketnya, gue bawa screen shot tulisan dalam bahasa Cina, yang berbunyi “BULAN 7 TANGGAL 5. 2 TIKET KE GUILIN.”

Terus si mbaknya geleng geleng kepala.

Terus gue scroll ke samping (karena gue udah screen shot banyak di gallery gue) dan tampaklah image berikutnya yang berbunyi “BULAN 7 TANGGAL 6. 2 TIKET KE GUILIN.”

Terus si mbaknya geleng geleng kepala lagi…

Sampe akhirnya gue scroll lagi, dan yah ketebaklah ya bunyinya apa: “BULAN 7 TANGGAL 7. 2 TIKET KE GUILIN.”

Segitunya ya Sal..

Ya itu namanya belajar dari pengalaman. Setelah sebelum sebelumnya kehabisan tiket terus, kami ngga mau sampe habis lagi! Dan hidup kan selalu harus ada back up plan, jadi kalo plan A nya pergi hari ini, plan B nya ya pergi besoknya. Dan plan C adalah pergi besoknya lagi.

Plan D ngga ada?

ADA!! Di tengah kesumpekan kami ngantri, gue sama Bania sempet kepikiran, “Apa dari Changsha kita terbang ke Hong Kong aja ya? Kayanya negara itu lebih proper…”

Tapi terus kami inget ada Obi teman kami yang akan menyusul langsung ke Guilin yang kemungkinan besar akan benci banget sama kami kalo kami ninggalin dia di negara ini. Jadi plan D nya diurungkan. Nyangkut di plan C :))

d22552dc-e693-491b-a113-58d8b37e2440

Tiket Changsha – Guilin

Cuma syukur akhirnya dapet tiket ya..

Iya. Tinggal bingung aja terus ngapain gue 2 hari nyangkut di Changsha?

Jalan-jalan dong?

Ya jalan-jalan siih.. cuma cukup membosankan rupanya kota itu. Setelah akhirnya pegang tiket ke Guilin, kami balik lagi ke Sheraton, book sekaligus 2 malam, lalu udadeh taro barang lagi. Sebelumnya di stasiun kami sempet beli McD dulu, yang mana bisa dibilang itu McD terlezat gue dalam hidup.

Malemnya kami sempet naik taksi ke downtownnya Changsha, lalu keesokan harinya kami ke beberapa spot yang menurut TripAdvisor oke untuk dicek.

Jadi overall Changsha gimana?

Kota penuh kesialan😀 Meskipun kami sempat mencicipi titik-titik cerah di Changsha, tetep aja bagi kami tempat terindah di kota itu adalah kamar hotel…

6f5e8592-e9f6-45e5-8e6f-41e5d4e126df

Changsha dari atas. Itu polusi ya btw, bukan kabut..

Lalu gimana pas udah ke Guilin? Bahagia?

Oh jelasss!! Pas udah duduk manis di kereta, kami ngerti kenapa harga tiket kami sebelum sebelumnya jauh lebih murah dari harga tiket kami ke Guilin kali ini. Ternyata kemarin itu kami naik kereta lama, sementar kali ini kami naik bullet train! Hahaha norak abis lah. Keretanya bersih, orang-orangnya berpakaian proper, ACnya oke, dan tentu tidak ada nenek-nenek merokok ga pake BH di hadapan gue.

c6cd2727-3d93-4c6d-b5b5-380c1725f6c7

Proper Train!!

Kalo ngga salah waktu tempuh ke Guilin cuma sekitar 2 jam, dan hari Kamis pagi tanggal 7 itu akhirnya kami menjejakkan kaki di kota tujuan dengan riang gembira.

Ketemu temen kalian yang satu lagi dong?

Iyah! Padahal harusnya kami tuh berkumpul di Guilin dari hari Rabu tanggal 6, tapi karena gue dan Bania ga dapet tiket, jadi kami baru bersatu di tanggal 7. Teman kami yang nyusul langsung dari Jakarta, Obi, udah duluan nginep di Guilin semalam.

Sehat si Obi?

Sehat banget dia. Makan cukup, tidur pulas :)) Dan Kamis pagi itu, gue sama Bania juga mendadak sehat walafiat. Guilin terlihat indah❤

Ke mana aja di Guilin? Makan apa?

Makaan… mie apa deh itu namanya yang khas di sana. Guilin Mifen? Ada kan nama itu? Hahaha gue ga terlalu inget nih kalo namanya ribet. Terus pergi ke Elephant Trunk Hill, Solitary Beauty Peak, dan muter muterin sungai sambil melihat si pagoda kembar.

60cd781f-d8d0-4140-bbe7-981815d8c3f0771cf811-0668-4e6b-8e3c-4c3444f30dc2c72855da-4897-49a8-9770-ca68937c9f19dsc_1201

Seneng? Puas?

Jujur seneng sih. Guilin ini cakeeep banget. Sekarang gue paham kenapa banyak orang Indonesia yang sekolah ke situ. Dan emang banyak yang nawarin tour ke situ juga. Jadi meskipun awal kepergian kami ke China ini nestapa banget, untungnya ditutup dengan manis oleh Guilin.

Sayang waktunya sangat terbatas huhuhu. Pas di Guangzhou dan Changsha, kami pengen buru buru cabut. Tapi begitu udah sampe Guilin, malah sebel sendiri karena kurang lamaaa. Kami ga sempet naik bukit, dan ga sempet ke Yangshuo yang katanya jauh lebih cakep lagi :”(

Tapi perjalanan ga berhenti di situ dong?

Enggaaak… perjalanan ke rumah masih panjaang.. hahaha..

Emang ke mana lagi?

Dari Guilin, kami naik kereta lagi ke Guangzhou. Kali ini tiket keretanya udah dipesen jauh-jauh hari lewat internet dan kami udah lebih pinter pas nukernya hehehe. Lalu di Guangzhou nginep dulu semalam baru besoknya terbang.

Di Guangzhou jalan-jalan dulu ga?

Jalan-jalan sih, tapi cuma bentar. Cuma ke downtownnya yang banyak toko-toko itu.. Dan kami cuma mampir ke supermarket buat beli snack untuk oleh oleh. Ga ada niat jalan-jalan ke tempat jauh lagi sih. Pas di Guangzhou pikirannya udah pengen cabut aja dari negara itu. Hahah!

Terus akhirnya pulang kapan?

Sabtu subuh tanggal 9 Juli! Wohoo! Pesawat kami terbang dari Guangzhou dan transit di Manila hehehe. Jadi kami masih punya waktu hampir seharian main di Manila.

625e9b48-071c-41f6-9b66-9bc9d29c375317340426-eeb4-4e36-91c4-529e0d01a751

Sengaja pilih rutenya gitu?

Iya, sok ide banget lah pokonya kami.. Ceritanya memanfaatkan setiap waktu untuk mampir di tempat baru. Cuma ga nyangka aja energi akan habis di awal-awal perjalanan pas di China.

Trus ngapain di Manila?

Di Manila kebetulan gue dan Bania punya mantan teman sekantor yang sekarang kerja di sana. Lalu ada juga temen gue sesama Pengajar Muda yang sekarang kerja di sana. Akhirnya kami main deh berempat di Manila.

17165d1b-6754-42a7-9f53-879ea61d0e8a

Kog berempat? Obi mana?

PERTANYAAN BAGUS!! Obi di…………… bandara.

Lho, kok?

Iya jadi ketika kesialan menimpa gue dan Bania selama di China sementara Obi hepi-hepi aja, ternyata kondisi itu terbalik ketika kami sampe di Filipina. Gue dan Bania sukses keluar dari bandara, karena kami ga ngaku penumpang transit. Kami bilang kami akan bermalam di Manila, di tempat teman kami. Jadilah kami diizinkan keluar oleh petugas imigrasi.

Sementara Obi…. dia mengaku pada petugas imigrasi bahwa dia penumpang transit. Bahkan ada boarding pass untuk penerbangan kami selanjutnya ke Jakarta. Dan berhubung memang ada peraturan yang melarang penumpang transit untuk keluar bandara, jadilah Obi terkurung di bandara selama berjam-jam.

Gils… tragis amat…

Yoiii emang agak menyedihkan nasib Obi di Filipina. Selama terkurung di bandara, dia bahkan sempat menulis blog saking kesalnya sama peraturan ga boleh keluar bandara itu. Cerita langkap Obi bisa dibaca di sini!

Terus tamatnya cerita ini gimana?

Hahahah tamatnya adalaah… setelah gue dan Bania puas muter-muter Manila dengan ditemani oleh mba Sandra dan Angga, akhirnya kami bisa kembali bergabung dengan Obi di bandara untuk kemudian bersama-sama menunggu pesawat yang ternyata delay!!

Njir ga abis-abis sialnya…

Yoiiii hahaha emang liburan penuh ujian kesabaran lah ini. Mana si bandara Filipina itu kecil bangettt lagih, jadi orang tumplek tumplekan di situ nungguin banyak penerbangan yang delay.

Dan ketika akhirnya kami bisa duduk manis di pesawat.. ya… yang kami lakukan adalah…

Makan?

Enggak. Hahahah ya tidur lah!!

Cape ya liburannya?

Iyaahhh cape ati dan fisik. Not to mention sakit hati di bulan berikutnya ngelihat tagihan kartu kredit untuk pengeluaran pengeluaran tak terduga🙂

Tapi ngga kapok kan liburan sama Bania dan Obi?

Ga laaah.. kalo mereka mah forever travel mate. Ea. Cuma ini lebih memotivasi kami aja buat kerja lebih giat. Biar duit makin banyak supaya ga perlu susah susah naik kereta ke sana kemari ngantri kayak orang gila. Next time sewa private jet lah! Latihan jadi orang kaya!

Bzzzz…

Hehehe yaaa moral trip ini adalah, harus selalu punya back up plan. Kalo ga cukup sampe plan B, terusin sampe C, D, E, dan selanjutnya. Plus cek kesiapan partner jalan-jalan lo juga! Ini gue bersyukur banget pas hidup sial di Changsha naik kereta laknat itu gue pas lagi bareng Bania yang somehow perutnya kuat juga. Ga kebayang kalo perginya sama temen yang punya penyakit maag, wah udah kolaps kali ya makan ga teratur gitu. Ato perginya sama yang bau badan. Bisa jadi gua yang kolaps kebauan karena ga mandi berhari-hari😀

Anyway, libur Lebaran ke China kali ini sangat berkesan. Tapi kalo boleh, jangan ajak gue ke sana dulu ya dalam waktu dekat. Kalo kalian kebanyakan uang dan pengen menghadiahkan gue paket jalan-jalan, izinkanlah gue memilih destinasi lain selain negara tersebut. Dan andaikan lo adalah temen baik gue terus lo mau destination wedding ke China, dengan berat hati gue sampaikan in advance gue titip doa aja! Nanti angpaonya ditransfer nyehehehe.

Zai jian,  Cainaaaa!!

(lambaikan tangan dengan keras)

5a5fef3b-1066-45ec-b9cf-a6737bba0d3b

Tuntutlah Ilmu Sampai ke Negeri China (tapi habis itu langsung buru-buru pulang aja)

August 13, 2016 § 8 Comments

Jadi ini adalah postingan yang menjadi hutang terbesar saya 2 bulan terakhir ini, karena saya udah janji pada diri sendiri dan orang-orang untuk nulis kisah miris ini tapi ngga pernah kesampean juga, sampai hari ini!

So! Tanggal 2-9 Juli 2016 yang lalu saya melakukan perjalanan ke negeri China bersama 2 teman saya, Bania dan Obi. Perjalanan ini sudah direncanakan sejak jauh-jauh hari karena bahkan tiket pesawatnya sudah saya dan Bania beli awal Maret. Obi bergabung belakangan.

1_00005.jpg

Bania, Sali, Obi (2012)

Menjelang keberangkatan, kami bertiga sudah menyusun jadwal, membeli tiket kereta, dan memesan hotel. Untuk memudahkan semua proses pemesanan dan koordinasi bahkan kami punya Google Docs sendiri yang tab nya senantiasa terbuka di laptop kantor supaya sewaktu-waktu gampang diakses. Bania setiap hari hobinya adalah memandangi foto-foto China, dan kami sudah install VPN duluan dari Jakarta supaya di sana tinggal ganti simcard dan beres. Intinya, kami SENIAT ITU.

Tapi kadang, manusia berencana Tuhan berkehendak kan yah. Dan ini mematahkan pepatah lainnya: “Di mana ada niat, di situ ada jalan” –> KURANG TEPAT! Di mana ada niat, di situ memang ada jalan. Tapi jalannya ke mana dulu cuy :”( Bisa jadi nyasar, bisa jadi nyangkut di kota yang tidak diinginkan, bisa jadi jalan di tempat.

Anyway, untuk mempersingkat basa-basi, biarkan saya mewawancarai diri saya sendiri supaya cerita ini lebih dramatis.

Jadi.. ke China? Ke belahan mananya China?

Tujuan awalnya sih mau ke 2 kota utama, yaitu Zhangjiajie dan Guilin. Zhangjiajie itu daerah yang jadi latar belakang film Avatarnya James Cameron, dan juga daereah yang sekarang udah ada jembatan kaca tertinggi di dunianya itu.

Kalo Guilin?

Guilin kota kecil yang paling banyak jadi latar belakang lukisan-lukisan cina ehehehe. Kota indah yang dikelilingi pegunungan Karst, trus ada sungainya, trus ada kakek-kakek nelayan bawa lentera pake nyari ikan pakai burung yang diiket lehernya.. Duh ini tujuan utama si Bania banget nih pengen motret kakek-kakek semacam itu.

Terus apa yang terjadi?

Yang terjadi adalaaah… kami nggak kesampean pergi ke Zhangjiajie. Kami cuma berhasil ke Guilin.

Kog bisa? Katanya semua tiket kereta udah dipesan?

Iya udah. Jadi flight kami dari Indonesia itu adalah naik Tiger Air menuju ke Guangzhou. Transit dulu sehari di Singapore, tapi itu ya cuma numpang tidur aja di Singapore. Nah di Guangzhou, kami tiba di airport jam 10 pagi dan harusnya jam 2 siang kami langsung naik kereta ke kota Zhangjiajie itu. Harusnya keretanya bermalam di jalan, jadi kami udah mesen tiket hard sleeper.

Lantas? Kan udah tinggal naik kereta tuh, terus apa yang salah?

Yang salah adalah negaranya! Hahaha oke maaf gak boleh nyalahin orang lain tapi gimana dong duh ga pengen banget nyalahin diri sendiri :”( Masalahnya adalah, even begitu kami tiba di stasiun kereta api di Guangzhou, kami ga menemukan petunjuk di mana harus tuker tiket, di mana harus ngantri masuk, di mana bisa nanya, di mana ini di mana itu. Semua papan petunjuk dalam bahasa Cina. Terus semua orang ga bisa ditanyain.

Semua banget dalam bahasa Cina? Masa iya ga ada yang bisa ditanyain Inggris?

Semua banget broh. Jadi di Guangzhou itu ada beberapa stasiun, yang paling baru dan paling bagus ada di Guangzhou Selatan dan itu bahkan stasiunnya gede banget dan banyak alfabet. Serta banyak bule. Tapi sialnya, kereta tujuan ke Zhangjiajie yang udah kami pesan itu berangkatnya dari stasiun tua yang semua loketnya berhuruf Mandarin dan orang-orangnya kalo diajak ngomong Inggris langsung pasang tampang judes tanpa belas kasihan T_T

Jadi-jadi gimana akhirnya?

Jadiii semua masalah ya berawal dari stasiun Guangzhou itu. Kami udah pegang kertas bukti pembelian tiket, dan kami tahu bahwa kertas itu harus ditukar dengan tiket betulan. Tapi, kami gatau dan ga berhasil nanya tempat nuker tiketnya di mana. Dengan bahasa Cina terbata-bata, Bania sempet nanya ke 2 petugas, di mana loketnya, dan petugas A menunjuk ke kanan sementara petugas B nunjuk ke kiri. Dengan percaya diri kami ngikut orang di sebuah antrian panjang selama 30 menit, tiba-tiba di ujung petugasnya menolak kami dan suru kami ngantri di tempat lain lagi. Pas udah di loket (yang mungkin benar), kami ngantri panjaaang banget cuma untuk nukerin tiket, dan ditengah tengah antrian loketnya tutup seenak jidat. Petugasnya istirahat. Ketika akhirnya kami sudah memegang tiket yang benar, kami berlari ke arah gerbang masuk dan itu HARUS ANTRI LAGI. WHY SO MANY PEOPLE, WHY? Sampe akhirnya kami berhasil masuk ke dalam gedung stasiun, dan kami berlari ke arah boarding gate yang salah :”( Saking buru-buru dan ga ada tulisan alfabetnya, kami ga tau bahwa kalo waktunya udah mepet, boarding kereta bisa langsung dari lantai 1. Ini kami naik dulu ke lantai 2, dan diteriakin sama nenek-nenek Cina yang kepala batu banget. Dibilangin gue kagak ngarti lu ngomong apa, ngapain lu marahin gue? Nolongin juga kagak >.< Akhirnya kami berdua lari lagi ke lantai 1 dan ketika tiba di boarding gate, petugas bilang “NO”. Kereta kami udah berangkat.

Jadi kalian ketinggalan kereta.

Iya. Di hari pertama kami tiba di China, kami ketinggalan kereta.

Dan kalian nyangkut di Guangzhou.

Di Guangzhou Station lebih tepatnya. Karena kami belum melihat sisi lain dari kota itu, selain stasiun.

1

Guangzhou Railway Station

Lalu habis itu nyerah?

Oh tentu tidak. Kami masih pantang menyerah ketika itu. Setelah ketinggalan kereta ke Zhangjiajie, kami lanjut ngantri lagi untuk beli tiket keberangkatan berikutnya. Ngantrinya ini lama banget ya fyi. Ntah kenapa manusia di China itu banyak banget jadi mau beli selembar tiket aja perjuangannya amit-amit. Terus pas udah di depan petugas penjual tiket, ada lagi tragedi tiket ke Zhangjiajie habis.

Habis?!

Iya. Di hari itu harusnya ada 2 kereta lain lagi yang berangkat lebih sore, tapi semua habis.

Terus?

Terus ya kami pakai plan B, berangkat ke kota Changsha dulu, yaitu sebuah kota yang letaknya ada di tengah-tengah Guangzhou dan Zhangjiajie, terus nanti dari Changsha lanjut kereta lain lagi ke Zhangjiajie. Cuma ini emang agak gambling, karena sistem perkeretaapian di China itu somehow rumit banget, jadi kalo gue mau beli tiket Guangzhou – Changsha – Zhangjiajie, gue ga bisa beli semua tiketnya di Guangzhou. Gue harus ke Changsha dulu, nanti sampe di stasiun Changsha baru deh bisa beli tiket kereta lanjutannya ke Zhangjiajie. Ngebayangin sampe stasiun Changsha harus ngantri lagi beli tiket berikutnya udah bikin gemes sih, but we had no choice… Jadi akhirnya malam itu kami naik kereta ke Changsha.

Akhirnya yaa naik ke kereta. Keretanya gimana?

Nah ini. Berhubung Guangzhou – Changsha itu adalah perjalanan di luar dugaan, jadi pas beli tiket di loket kami udah ga peduli lagi nomor tempat duduk, harga tiket, dll dsb. Pokonya beli ke Changsha aja udah. Gak taunyaaa tiket yang kami pesan itu kelas ekonomi, yang duduknya berhadap hadapan, dan di dalam gerbong itu orang bisa berdiri. Satu bangku duduknya bertiga tanpa sekat, lalu kalo hadap hadapan itu kita bisa bertautan dengkul sama orang-orang di depan. Hell banget. Dan kereta ini super lelet, jadi kami menghabiskan sekitar 10 jam duduk hadap-hadapan dempet-dempetan sama orang-orang China yang mukanya sama semua.

Berhasil tidur?

Mana ada -___- Saking sempitnya gue dan Bania susah banget mau gerakin badan. Akhirnya Bania jadi ada kesempatan untuk ngobrol dalam bahasa China sepotong-sepotong dengan orang sekeliling, dan dari hasil percakapannya yang sangat terbata-bata itu Bania berhasil mengetahui bahwa orang yang duduk di samping dan di depan kami BARU PERTAMA KALI NAIK KERETA SEUMUR HIDUP. Like… wow.. gue dan Bania mesen tiket jenis apa di gerbong apa sih, kog orangnya bisa antik-antik banget begini? Mereka bahkan ngajak Bania foto bareng karena se-amazed itu sama orang asing. Mereka baru pertama kali ngobrol atau ketemu langsung sama orang asing😐 Singkat cerita kami ga tidur. Dan tiba di Changsha dalam keadaan cape banget jam 4 pagi keesokan harinya.

Puji Tuhan akhirnya udah bukan di Guangzhou lagi. Welcome to Changsha! Gimana di kota ini?

Begitu nyampe, hal pertama yang kami lakukan adalah bergegas ke loket penjualan tiket. Belajar dari pengalaman hari sebelumnya, berurusan sama tiket itu artinya berurusan sama banyak sekali manusia, sehingga kami khawatir banget ga dapet tiket lagi atau antriannya panjang lagi. So yah, kami ga terlalu notice apa apa di kota itu awalnya. Kami fokus sama beli tiket Changsha – Zhangjiajie.

Dapet tiketnya?

Dapet! Sempet drama dulu gimana cara mencari loket penjualan tiket, dan sempet ngemper dulu di KFC dan disamperin tukang minta-minta yang bolak balik nyindir, “Lo udah kenyang belom? Lo udah kenyang belom?” sambil tangannya diulur minta duit gitu. (Trus akhirnya gue bales pake bahasa Indonesia, “Pak, saya itu ga ngerti Bapak ngomong apa, dan saya juga laper, saya juga cape, saya mau beli tiket. Udah ya Pak, sorry saya ga ada uang.”) Tapi akhirnya kami sukses ngantri pagi-pagi jam 5 dan dapet tiket kereta Changsha – Zhangjiajie sekitar jam 7an.

Finally! Back on track dong, berhasil ke Zhangjiajie?

Yeaaaaaaaaaaaaa….. not really. Kami juga mikirnya gitu. Pas udah pegang tiket ke Zhangjiajie, rasanya bahagia banget. Duduk manis nunggu kereta dateng. Sempet pipis di stasiun pagi-pagi yang katanya horor banget dan ternyata enggak. Sempet foto-foto keadaan stasiun. Wah udah tenang lah. Sampe akhirnya boarding di kereta, saking excitednya kami sempet memperhatikan bahwa ternyata keadaan stasiun dan kereta di sana mirip banget sama Korea Utara yang digambarkan di internet dan di TV. Hahaha ternyata stasiunnya didominasi oleh bendera warna merah dan tulisan kuning. Jadi berasa balik ke jaman perang trus banyak komunis gitu. Cuma yah proses menyerap informasi sekeliling ini ga berlangsung terlalu lama karena sekitar 5 menit setelah keretanya mulai jalan, gue ketiduran…

Dan bangun-bangun udah sampe Zhangjiajie?

Dan bangun-bangun ternyata keretanya berhenti.

What? Kog cepet?

Iya, gue juga bingung. Kog cepet? Perasaan gue baru tidur sekitar 30 menit paling lama. Dan itupun gue kebangun karena dibangunin Bania.

Kenapa dibangunin?

Soalnya Bania bingung. Bania bangunin gue dan bilang, “Sal, keretanya ga jalan. Udah dari tadi ga jalan.”

Trus lo bangun?

Kalo ga salah iya hahahah. Gue bangun, ucek-ucek mata, lalu sadar bahwa keretanya diem. Masih berpikir positif bahwa mungkin keretanya lagi nungguin sesuatu yang bentar lagi lewat, gue pun lanjut ketiduran bentar. Tapi ga lama kemudian gue bener-bener terbangun dan sadar bahwa kereta ini sungguh-sungguh tidak jalan.

Nanya ke orang sebelah ga, kenapa keretanya ga jalan?

Bania yang nanya, again dengan bahasa China terbata-bata. Tapi sayangnya orang sebelah Bania juga ga ngerti kenapa keretanya ga jalan. Waktu itu memang hujan deraass sekali, dan kami berada di sebuah tempat yang sekelilingnya ga ada gedung. Jadi gue juga ga ngerti posisi kami sebenarnya di mana. Jarak beberapa rel dari kami, keliatan ada kereta lain yang juga berhenti. So untuk sesaat gue menduga mungkin nunggu hujan reda dikit. Atau ada sesuatu yang mau lewat sehingga kereta kami dan juga kereta sebelah kami harus diem bentar.

Terus akhirnya jalan?

Nah itu dia. Perkiraan bahwa kami harus diem bentar tadi itu salah total. Keretanya jalan sekitar jam 7an, terus dari jam setengah lapan itu kereta udah diem. Jam 9, gue mulai gelisah. Nestapa banget lah. Sampe siang itu kereta diem ajaa…

Emang orang-orang ga protes?

Protes!! Lo bayangin ya, itu di gerbong gue banyak banget ibu-ibu gitu, dan setiap ada petugas kereta yang lewat di gerbong kami, para ibu-ibu langsung menghadang dan nyerocos dari A sampe Z. Tapi si petugas tetep ga bilang apa yang terjadi; apakah relnya putus, apakah nungguin hujan, apakah keretanya rusak, ato kenapa gitu dia ga bilang penyebab si kereta diem. Kami disuru sabar aja katanya. Padahal udah berjam-jam nunggu.

Terus sambil nunggu lo akhirnya ngapain?

Macem-macem. Dengerin lagu, main HP, buka socmed. Liat batre hp udah mau habis, gue beralih baca Intisari yang gue beli di Soekarno Hatta. Habis itu lanjut main HP lagi. Habis itu tidur. Habis itu main HP lagi. Habis itu baca Intisari lagi. Parah lah bosennya.

Penumpang lain pada ngapain?

Ada yang bolak balik beli makanan. Ada yang anteng nonton film lewat HPnya. Ada yang ngobrol-ngobrol. Tapi paling jagoan sih nenek-nenek yang duduk berhadapan sama gue.

Kenapa si nenek-nenek?

Doi ngerokok.

Wow, seorang nenek merokok.

Ralat, DUA ORANG nenek.

Okey, dua orang nenek merokok.

Iyah, duduknya berhadapan sama gue.

Polusi udara banget dong ya.

Iyah, dan salah satu dari mereka buka baju.

Hah, buka baju?

Yep, salah satu dari dua orang nenek yang duduk di depan gue merokok sambil buka baju.

Jadi cuma pake BH di dalem kereta?

Nggak, dia pake singlet. Singlet putih yang kayak punya cowok gitu.

Oh okey..

Tapi dia ga pake BH.

Dafuq? Maksudnya?!

Ya dia lepas kemeja, cuma singletan doang, dan merokok di depan gue.

Dan lo bisa lihat dia ga pake BH?

Iya karena nyeplak dan keliatan lah ya bentuk dada manusia yang singletan doang dan ga pake behaaa…

OMG…

Tragis banget pokonya. Neraka. Di luar hujan, kereta udah diem berjam-jam, dan gue stuck di dalam gerbong kereta berhadap hadapan dengan nenek-nenek yang merokok sambil buka baju ga pake BH. Polusi udara, polusi pemandangan.

1_00004

Nenek Fenomenal

Cobaannya berat ya sis…

Berat banget. Not to mention kami berdua belum mandi dan makan properly sejak nyampe di China. Oh dan belum ketemu kasur. Terakhir kali mandi, makan, tidur yang bener tuh Singapore pas transit. Jadi kami udah setengah gila waktu itu..

Pukpukpuk…

Dan kejadian mengenaskan itu terus berlangsung sampeeee sekitar jam 5 sore.

Astaga dari jam 7 sampai jam 5 sore keretanya diem??

Well kurang lebih. Mungkin terhitung berhenti itu jam setengah lapan ya. Dan akhirnya keretanya jalan hampir jam 5 gitulah. Dan ketika kereta itu akhirnya jalan, petugas bilang bahwa kereta itu akan berjalan kembali ke stasiun Changsa.

BALIK LAGI?!

Yeap! Setelah menunggu berjam-jam di kereta terkutuk yang ga jelas kenapa berhentinya, akhirnya kami jalan tapi balik lagi ke stasiun awal.

Yaampun… tau gitu lo kabur ya dari tadi.

Masalahnya ga bisa broh! Keretanya tadi tuh diem di sebuah tempat yang ga jelas di mana, ga keliatan gedung, dan hujan deras banget. Mau turun terus nyusurin rel kereta juga kayanya naas banget, mau manggil Uber juga kelihatannya mustahil.. Jadi ya tadi pasrah aja.

1_00000

Pemandangan dari dalam kereta laknat

Dan akhirnya lo balik lagi ke stasiun Changsha.

Iya. Benci banget ga dengernya? Gue benci banget sih. Dan yang paling menyebalkan adalah, sekitar 15 menit setelah keretanya mulai bergerak, KAMI UDAH SAMPE DI STASIUN. Artinya apa? Artinya tempat berhentinya kereta terkutuk tadi sebenernya ga jauh dari stasiun. Kalo emang keretanya rusak, kenapa perbaikinya lama banget? Kalo emang perjalanan dibatalkan karena cuaca buruk, kenapa ga dari tadi balik ke stasiunnya? Tragis.

Turut sedih mendengarnya..

Iya gue juga sedih sama nasib kami sendiri. Kami bener-bener buang waktu dan tenaga.

Dan kalian belum makan maupun mandi.

Dan kami belum makan maupun mandi. *ngangguk ngangguk*

Terus akhirnya gimana? Balik ke stasiun Changsha, lalu naik bus?

Enggggg…..ga juga. Bania punya temen yang tinggal di Guilin dan dia bilang bahwa bus ke Zhangjiajie malam itu udah habis. Kami juga udah kemaleman sampe di Changshanya. Jadi gue dan Bania memutuskan untuk nginep aja di Changsha, dan naik kereta keesokan paginya. Tapi di sini pun perubahan rencana besar sudah kami lakukan.

Perubahan rencana gimana?

Iya kami harusnya itu stay di Zhangjiajie hanya semalam. Hari kedua,  yakni keesokan harinya, harusnya kami udah turun naik kereta lagi ke Guilin. Tapi ternyata malam itu kami stuck di Changsha, jadi kalau keesokan harinya kami baru naik ke Zhangjiajie dan sorenya naik kereta lagi ke Guilin, kayanya ga masuk akal banget. Akhirnya kami sepakat skip Zhangjiajie, dan langsung cari tiket ke Guilin.

Zhangjiajie.. si gunung Avatar yang ada jembatan kacanya.. yang udah kalian liatin foto-fotonya sejak lama.. akhirnya kalian skip?

Iya. Mau gimana lagi. Kami di China ga lama, jadi ya apaboleh buat, harus segera menyesuaikan diri dengan keadaan. Padahal dalam hati nangis darah.

Oke… terus anyway akhirnya gimana? Dari Changsha dapet tiket ke Guilin?

Nah balik lagi ke stasiun Changsha, lagi-lagi first thing first: cari tiket! Gue sama Bania udah hobi banget lah ngantri di lautan manusia dan perang demi cari tiket. So sekitar jam 6 sore kami mulai ngantri untuk dapetin tiket ke Guilin besok paginya. Sayang, stasiun ketika itu rameeeeeeee banget sehingga kami ga dapet tiket.

Hah, ga dapet tiket lagi?

Hahaha iyah.. Jadi ini lagi-lagi tragedi karena ga bisa bahasa China dan karena kebanyakan manusia. Jam 6 sore itu kami mulai berdiri mengantri di sebuah jalur loket. Jalur loket itu ga ada alfabetnya, tapi karena kami percaya diri berpikiran bahwa setiap petugas loket pasti bisa mesenin tiket, jadi kami ngantri dengan sabar. Sesabar itu sampe kami sanggup berdiri ngantri literally 3 jam. Sesabar itu sampe ga ikutan marah diserobot banyak orang dan menyaksikan banyak orang lain yang berantem karena saling serobot. Sesabar itu sampai kami ngga ngebacok siapasiapa meskipun pas udah nyampe ujung loket petugasnya bilang kami ga bisa beli tiket di situ karena kami ngantri di loket refund :”)

1_00001

BANYAK AMAT MANUSIANYA?

A…paa….??!

Iya, kami 3 jam ngantri dengan penuh penderitaan di loket yang salah. Dan pas ngomong dengan bahasa Inggris bahwa kami mau beli tiket, plis bantuin, kami orang asing, dll dkk, si petugas cuma ngomong dua kata, “NO BUY”. Dan kalimat itu dilontarkan sambil setengah melempar paspor kami balik. Mukanya datar. Ga ada perasaan bersalah, ga ada perasaan kasihan sama sekali.

Bete dong?

BANGET.

Pengen pulang?

BANGET.

Terus pulang?

Hahaha pulang ke mana dulu nih? Setelah tragedi ngantri di loket yang salah, kami akhirnya beli minum. Dan kami berniat, habis beli minum itu, kami akan check in di hotel samping stasiun, naro barang, mandi, lalu balik ngantri tiket lagi.

Gile… Terus akhirnya check in hotel?

Akhirnya BERNIAT check in di hotel. Malam itu masih gerimis, jadi becek-becekanlah kami jalan ke hotel di samping stasiun. Tapi sayangnya niat itu lagi-lagi hanya menjadi niat.

Kenyataannya gagal lagi?

Kenyataannya gagal lagi. Sampe hotel, bilang mau pesen kamar satu, ternyata kamarnya full semua. Ga ada tiket, ga ada kamar hotel, belom mandi, belom makan, stress, hujan, kesel, cape. Semua jadi satu. Gue sempet berkaca-kaca ketika itu :))

Jadi akhirnya gimana?

Akhirnyaaa… Kami balik lagi ke stasiun. Kami balik lagi ke tempat pembelian tiket, dan kali ini ngantri di loket yang benar. Gue inget waktu itu waktu sudah menujukkan sekitar pukul 10.30 malam, dan kami berniat sekali lagi mencoba beli tiket supaya keesokan harinya tenang, baru habis itu nyari hotel di  luar stasiun. Sambil ngantri, mulut gue udah komat kamit berdoa biar kali ini plis banget harus dapet tiket. Sepanjang ke China hidup kami cuma dihabiskan dengan ngantri di stasiun demi tiket, jadi kami muak banget.

Sayangnya nasib sial masih juga nyangkut sama kami berdua; karena ketika akhirnya kami bisa ngomong sama petugas loketnya dan minta tiket kereta ke Guilin esok hari, beliau bilang NO TICKET. WHY? *jedot jedotin kepala*

Beneran jedotin kepala?

Ngga sih.

Terus gimana?

Lemes. Itu udah mendekati midnight. Kesel banget sebenernya, soalnya gue dan Bania yakin masih ada tiket yang available. Di atas loket ada papan real time yang memberitahukan availability semua tiket kereta ke berbagai tujuan untuk beberapa hari ke depan. Dan gue ngecekin bahwa tiket besok itu ada. Tapi, si petugas itu pas kami ngomong dalam bahasa Inggris dan minta tiket besok, dia langsung jawab ga ada tiket tanpa ngetik apapun di komputer. Like.. emang situ afal semua stok tiket buat besok? Situ cenayang? Ga perlu liat ke sistem dulu? Gue emosi banget dan curiga dia emang males aja ngecekin. Mungkin karena lelah. Mungkin karena gue ga berbahasa China. Mungkin karena emang jahat aja.

Akhirnya…?

Akhirnya kami nyerah. Gue mengutuk seluruh perjalanan kami ke China so far, gue mengutuk orang-orang di sana, gue mengutuk sistem pembelian tiket kereta di China yang katro banget masih harus ngantri manual dan ngeprint pake kertas. JACK MA PLIS LAH DO SOMETHING. Alibaba segede itu masa iya ga bisa nyontek Tokopedia yang even bisa jualan tiket kereta? Die gue lama lama di negara itu huhuh die die die.

1_00002

Stasiun Changsha

So malam itu kalian habiskan bagaimana?

Bania akhirnya reservasi hotel. Kadar stress kami sudah di ambang batas, dan kami pikir kami layak mendapatkan hotel yang baik dan berbahasa Inggris, at least untuk malam itu. Oleh karena itu dengan bantuan Toto, Bania berhasil nelpon Sheraton Changsha dan memesan satu kamar hotel untuk kami berdua. Untuk sesaat kami lupa bahwa kami masih belum punya tiket kereta ke Guilin besok, tapi sebodo amat. Kami ambil taksi, lalu minta diantar ke hotel.

1_00003

Taksi

Seneng ga sampe hotel?

Seneng banget. Bisa dibilang Sheraton Changsha itu satu-satunya tempat yang indah yang pernah kami datangi di Changsha hahaha. Pas sampe kamar rasanya bahagiaaa banget.. lihat kasur, lihat air panas, liat toilet bersih.

Makan ngga?

Enggak hahahaha.. Sampe hotel udah jam setengah satu pagi kayanya. Room service juga udah tutup kali ya? Terus ajaibnya kami emang ga laper. Dan untung kami ga maag. Jadi kami cuma mandi selamaaa mungkin, lalu masuk selimut. Tidur, dan sejenak melupakan dunia mengerikan di luar sana…

:))

bersambung ke Part 2

Belajar Menjadi Perempuan

June 7, 2016 § Leave a comment

Saya adalah perempuan yang beruntung. Saya sehat, saya berpendidikan, saya dibesarkan dalam keluarga yang takut akan Tuhan dan penuh kasih sayang, dan saya punya banyak panutan hidup. Salah satunya Oma.

Saya memang tidak pernah tinggal bersama Oma dalam waktu yang cukup lama, karena kami terpaut jarak. Saya lahir dan besar di Jakarta, sempat pindah ke Bandung dan Korea, sementara Oma menikmati hari-harinya di Manado. Tentunya sesekali Oma pesiar ke luar kota dan luar negeri, tapi tetap saja ujung-ujungnya Oma akan kembali ke “markasnya” di Manado. Meskipun demikian, Oma mengajarkan banyak hal kepada saya, terutama sebagai perempuan.

Pelajaran pertama: perempuan harus selalu waspada.

Belasan tahun lalu, saya masih kecil dan kami sekeluarga tinggal di Bandung. Suatu hari, saya bermain Play Station di rumah bersama abang saya dan teman-temannya. Saya asyik bercengkerama dengan mereka, tertawa riang gembira, tanpa menyadari saya satu-satunya anak perempuan di ruangan itu. Oma yang kebetulan sedang berlibur di rumah kami kemudian melihat hal itu dan memanggil saya keluar. “Sali! Jangan ketawa-ketiwi nempel sana-sini dengan laki-laki semua! Anak perempuan jangan mau ditepuk ditoyor begitu!” omel Oma.

Ketika itu saya diam saja. Saya tidak mengerti, dan dalam hati saya menggerutu dan bingung. Rasanya tadi saya cuma main PS? Apa yang salah dengan tertawa terbahak-bahak sana sini? Jangan-jangan saya dimarahi karena saya kalah main PS (seperti biasanya)?

Bertahun-tahun kemudian baru saya mengerti moral pertama dari adegan di atas, yakni bahwa perempuan tidak boleh membiarkan dirinya tanpa perlindungan. Bahkan ketika saya pikir semua aman, ketika saya pikir saya sedang bermain, bisa saja keadaan tidak seindah yang saya kira. Okesip. Terima kasih, Oma!

Pelajaran kedua: perempuan harus cerdas.

Sedikit informasi, hobi Oma adalah belajar. Dari zaman Indonesia masih dijajah, hingga Indonesia sudah merdeka, hingga Indonesia dijajah kembali oleh korupsi dan teman-temannya, Oma terus belajar. Oma pernah belajar di sekolah Jepang, sekolah Belanda, dan pernah dapat beasiswa ke Australia dan Amerika. Di usia 80-an Oma berhasil menamatkan sekolah S3 sehingga nama Oma sekarang menjadi luar biasa panjang dengan hiasan gelar aneka rupa.

Syukurnya, hobi belajar ini ditularkan kepada anak-anak dan cucu-cucu Oma, meskipun mungkin skalanya belum setinggi Oma. Oma memastikan kami semua bersekolah tinggi, dan Oma selalu menyediakan waktu untuk datang ke acara sekolah atau wisuda kami. Februari 2012, Oma berusia 82 tahun dan rela menembus kejamnya musim dingin di Korea Selatan demi menghadiri wisuda saya, cucu perempuan Oma satu-satunya. Betapa bangganya saya bisa mengenakan toga S1 dan resmi dinyatakan lulus dari program Computer Science, Kyungsung University, Busan, Korea Selatan dengan disaksikan oleh Oma. Pertanyaan pertama Oma begitu kami kembali ke hotel setelah seharian berjuang melawan dinginnya angin Busan adalah, “So, what’s next, Sali? Mo sekolah apa lagi ngana?”

Pertanyaan ini cukup unik dan fundamental. Buktinya, di tahun 2015 lalu ketika Oma sempat sakit dan mengalami penurunan daya ingat, pertanyaan Oma setiap kali melihat saya tetaplah satu, “Sali kapan wisuda?” Mungkin Oma lupa saya sudah lulus S1 dan bahkan dirinya pernah menghadiri wisuda saya. Namun saya sungguh bersyukur saya punya Oma yang ketika pikun otomatis pertanyaan yang dilontarkan adalah seputar sekolah, bukannya pertanyaan paling mainstream ‘kapan menikah’😀

Pelajaran nomor tiga: perempuan harus cantik.

Pernah dengar kabar burung yang mengatakan bahwa perempuan Manado itu cantik-cantik? Pernah dengan gosip perempuan Manado paling pintar bergaya? Well, itu gosip belaka sodara-sodarih!! Perempuan Manado cantik, pandai merias diri, suka menata rambut, gemar membeli baju, dan hobi mengoleksi sepatu baru. Ini bukan bicara tentang saya, karena saya akui saya hanya setengah Manadonya😀 Bukti nyatanya yahh Oma saya sendiri!

Saya kenal Oma sejak Oma sudah menjadi…. seorang Oma. Saya tidak pernah melihat langsung Oma ketika masih gadis rupanya seperti apa. Saya hanya berkesempatan melihat sosok Oma ketika muda lewat foto. Namun, bahkan di usia lanjutnya pun Oma selalu tampil menawan, tidak seperti oma-oma pada umumnya. Ini tentu saja mematahkan pandangan saya ketika masih kecil dulu, di mana sosok seorang nenek dalam buku pelajaran biasanya digambarkan dengan seorang perempuan tua renta memakai kain lusuh dan bertumpu pada tongkat reyot, sementara rambutnya putih dan digulung ke atas.

Oma dengan suksesnya membuyarkan khayalan masa kecil saya tersebut. Oma tidak pernah berambut putih; rambut Oma selalu dicat dan Oma punya koleksi wig satu lemari. Oma tidak memakai tongkat; Oma masih sanggup berjalan cepat mengelilingi lapangan dekat rumahnya di Manado. Oma memakai kain lusuh? Sama sekali tidak pernah! Baju Oma jauh lebih berwarna-warni dari saya, dan koleksi sepatu serta tas Oma lebih heboh dari remaja kebanyakan.

Suatu kali ketika Oma sedang sakit dan tinggal bersama keluarga kami di Jakarta, saya berkesempatan memandikan dan membantu Oma berpakaian. Tidak ada jadwal keluar rumah hari itu, karena badan Oma masih sangat lemah. Otomatis saya memilihkan sepotong daster nyaman untuk Oma, dan mengira tugas saya berhenti di sana karena toh Oma tidak ke mana-mana. Di luar dugaan, Oma memilih pakaian yang lebih rapi, dan meminta saya membantunya berdandan. Pensil alis segera diraut, bibir pucat pun berubah menjadi merah merona. Penuh keheranan, saya bertanya, “Oma mo pi mana so? Pe cantik skali berdandan…

Seakan pertanyaan saya adalah sesuatu yang luar biasa aneh, Oma menjawab juga dengan penuh keheranan, “Perempuan harus cantik! Biar nyanda mo ke mana-mana maar harus tetap cantik!”

Kalimat di atas saya terjemahkan ke dalam banyak arti. Cantik bisa jadi cantik mukanya, atau cantik hatinya. Cantik kelakuannya, cantik tutur bahasanya. Cantik hasil karyanya, cantik wawasannya. Cantik tanggung jawabnya, cantik juga rezekinya. AMIN!!

Selamat menyambut usia delapan puluh enam tahun, Oma sayang!

– Jakarta, menjelang 19 Juni 2016

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

10 Everyday Things Only Extroverted Introverts Will Understand

February 5, 2016 § Leave a comment

Sounds so much like myself I just have to reblog this…

Taken from: http://thoughtcatalog.com/becca-martin/2016/01/10-everyday-things-only-extroverted-introverts-will-understand/

1. You have no problem talking to strangers but when the conversation is just small talk you’d rather just go back to being alone.

You can hold a conversation for the most part, but small talk doesn’t keep your brain engaged in the conversation. Small talk is light and fun, but we like more deep conversations. Not to say we won’t ever engage in small talk, because we do, that’s part of life, but we always try to push it a little bit further and dig deeper. We want to the conversation to lead to us actually getting to know the person.

2. If you’re not comfortable in a group of people you keep to yourself in the back.

You love being surrounded by people, but generally only be people you’re comfortable around. Being around a different group of people makes you feel awkward and might even give you a little social anxiety.

3. You have days where you want to talk to everyone and days where you don’t want to be contacted.

Some days you want to be texting all your friends and making plans whereas other days you ignore everyone. It just depends on the day; there is no real explanation other than you have two opposite ways to recharge and you need a balance of both. If you spend too much time around people you are dying to get back to the comfort of your own home. But if you spend too much time alone you desire being around others.

4. You prefer meaningful conversation.

Like I said, small talk is not important to us. It makes us more uncomfortable, especially when the conversation goes nowhere, like usual. When we have a conversation we want to get to know you, the real you. We want to have something engaging and meaningful to talk about. Deep conversation is what it’s all about.

5. You’re always wrapped up in your own head.

You’re always thinking, alone and with people. Your brain goes a million different directions, whether it’s thinking about something you have to do next week or something you forgot to ask a friend there is always something on your mind. You also frequently give yourself pep talks when you need some motivation.

6. Sometimes it’s really hard to get us out.

Because what if it isn’t fun or isn’t worth it? I’d probably end up regretting getting up and leaving behind my books and laptop. But what if it’s the best time and everyone’s talking about how fun it is? There are nights when you don’t want to do anything and nights when you want to do everything.

7. Just because you like being alone doesn’t mean you like being lonely.

There is a total difference between the two. You like being alone because you choose to be alone. But you don’t like being alone because you don’t have anyone there for you. Being alone and spending time doing your own thing is what makes you happy, but being with people also makes you happy. Being lonely satisfies nothing and completely kills both moods.

8. You enjoy listening to others.

You enjoy listening to others because sometimes all you want is someone to listen to you. Even when you don’t have anything to say, you listening helps someone out because they know you’re involved. But listening to someone who has something going on engages us because we feel important, like we are doing something good for someone.

9. You’re selectively social.

You enjoy being social, but you don’t want to be social with everyone. People that are involved in a lot of drama are completely out of your interest range. You don’t enjoy talking negatively about others and you’d rather avoid people who do. It makes you extremely uncomfortable.

10. You make new friends easily, but have a harder time maintaining those friendships.

Making friends is no problem for you. When you’re out you love being out. You talk to people, you’re social and you’re happy. But after the night out is over and you wake up the next morning the importance of maintaining that friendship isn’t very high. Whether it be because you don’t feel like texting anyone or because you don’t want to leave the house it’s the maintenance that is the real struggle for you.

Closing Down The Year: Goodbye 2015

January 20, 2016 § Leave a comment

Sudah hari ke-20 di tahun 2016 dan gue baru sadar postingan ini masih mengendap di draft sejak Desember 2015 lalu.

Jadi, bicara tentang 2015, sepertinya hidup gue penuh diisi dengan keluarga. Baik itu keluarga Kaunang-Loebis, keluarga Indonesia Mengajar, maupun keluarga Nanga Bungan!

Semuanya direkam dengan cukup jelas oleh Instagram, yang menyebut bahwa best 9 moments gue di 2015 memang seputar itu itu aja. Naik perahu pas masih di desa, foto keluarga pake baju Dayak, nikahan teman sesama Pengajar Muda, ikutan talk show ala-ala sambil cerita tentang pengalaman ikut Indonesia Mengajar, turning 26, dan dua achievements terbesar dalam mengambil hatinya Rei Molad Kaunang!

cutesalmon_full.jpg

Sebenarnya ada 1 highlight yang belum sempat masuk bestnine versi instagram, yaitu new job! Heheh Tuhan baik sekali di tahun 2015 ini gue diizinkan membuka lembaran baru (ea) di tempat bekerja yang baru. Jangan lupa bukain lembaran-lembaran lainnya juga ya Tuhan di tahun 2016! (ngelunjak)

Anyway! This is my annual post. Click here to see related posts in 2014, 2013, and 2012.

Cheers!

A Birthday Prayer

November 18, 2015 § 1 Comment

Dear Sali, happy birthday! Senang bisa kenal Sali selama 5 bulan terakhir. In a way, I’m happy you left your tab on that bus, dan pool busnya kok pas searah jalan pulang ke rumah gue. Memang gaada yang kebetulan kan. 😁

I feel really energetic and passionate when you’re around! Itu kualitas Sali yang paling luar biasa, karena Sali memang orang yang sangat menyenangkan! Jadi doa pertama adalah semoga Sali selalu bisa jadi sumber keceriaan buat keluarga dan lingkungan sekitarnya.

Doa kedua, semoga di umur yang baru Sali makin dekat dengan Tuhan, makin dekat dengan orang tua dan keluarga terdekat, dan selalu ada di komunitas positif yang bisa mengeluarkan seluruh potensi yang ada di dalam diri Sali, sehingga Sali bisa jadi berkat buat teman-temannya.

Doa ketiga adalah untuk semua harapan-harapan Sali, baik karir, kuliah master (kalo ada rencana), relationship, kucing-kucing yang lucu and all the desire of your heart. Check out Psalm 37:4 (NKJV).

I care a lot about you and I pray that God will always protect your path and hug your dreams. Once again, happy birthday!

image

Dari seorang teman yang ngucapin Selamat Ulang Tahun dengan tulus sebanyak DUA kali setahun ini😀 God bless you too, B!🙂